LOST IN MALANG AND JOGJAKARTA (PART 2/2)

DAY 1 JOGJA (Selasa, 17 Januari 2017)

HELLOOOO gue harap sebelum baca ini, lu harus baca dulu PART 1 nya ya biar ga bingung. Kalo bingung ya pegangan aja. Pastikan jangan pegangan sama pacar orang.

Jam 03.57 WIB kita sampai di stasiun Tugu Jogjakarta. Kondisi stasiun jam segitu yaitu dingin, sepi, gelap dan mencekam sama kayak kalo ketemu mantan. Lebay ah. Kita buru-buru langsung keluar stasiun. Cari ganjelan perut dulu ke minimarket, eh ternyata minimarket stasiun disini belum tersedia e-money, huft. Sebenarnya kami juga udah janjian sama rental motor untuk mereka mengantar motor ke stasiun Tugu jam setengah 6. Tapi kayaknya gada tanda2 orang rentalnya deh. Padahal, rencananya kita cari penginapan pake motor. Hmm agak kecewa sih, tapi yaudahlah ya.

Lanjut kita harus nyari tempat penginapan dulu. Gw udah cari2 tempat recommended dari website2. Mengapa kita ga reservasi? Karena rata2 di Jogja reservasi hanya untuk hotel, tapi kami akan menginap di hostel atau losmen. Back to the rule of ‘backpackeran’ wkwk. Dan itu banyak di Gang Sosrowijayan. Bermodal GPS, ternyata gang tsb dekat dari stasiun. Dari stasiun kita jalan belok kiri menyusuri jalan pasar kembang, nah nanti disitu ada tulisan gede banget “GANG SOSROWIJAYAN II”. Dan disitu semuanya hostel dan losmen. You can choose whatever you want. Dari depan gang kita udah ketemu bapak2 tukang becak yang nanyain “Mbak mau cari penginapan?” | “Oh iya Pak” | “Mau losmen atau hostel? Kalau losmen 100rb/kamar, kalau hostel 150rb/kamar. Mari saya antar mbak.”, karena kita udah males banget ya pengen cepet2 ke kasur, dan untuk kroscek harga satu per satu losmen/hostel di gang itu udah mager tingkat dewa dan palingan harga ga beda jauh. “Wah losmen aja deh pak”. Mengapa kita milih losmen? Karena yang kita Cuma di penginapan numpang tidur malem sama mandi doang, so jadi ga perlu mewah2 lah ya. Kecuali ya emang mau honeymoon #eak. Abis itu kita langsung diantar ke losmen, “ANDA LOSMEN”, negosiasi dulu sama yang empunya losmen. Opsinya, kalo 1 kamar dengan satu big tempat tidur bisa 4 orang kena 150rb/malam dan nah kalo yang kamar dengan 2 tempat tidur ukuran 1 orang kena 100rb/malam. Karena untuk yang 150rb/malam ga memungkinkan untuk tidurnya, melihat badan kita yang bukan anak paud. Oke kita ambil yang 100rb/malam. Fasilitasnya kipas angin, dan toilet dalam. Gw dan Witri sekamar, Aul bareng Revi.

Jam 06.00 WIB

HAAAAAAAHH.. AKHIRNYA NEMU KASUR. Tulang belakang gue udah berasa bengkok karena posisi tidur di kereta yang berjam-jam. Kita berencana untuk lanjut perjalanan jam 8 pagi. Jadi ada waktu sebentar untuk merasakan gravitasi dari benda yang empuk ini. Uuuuuuuu. Sambil whatsappan sama kang rental motor yang tak kunjung datang. Jam 7, orang rental nelpon dan nyariin alamat kita. Agak kesel sih karena janjiannya jam setengah 6 di depan stasiun tugu, pengen batalin tapi yaudahlahya. Kira2 jam 8an kita lanjut cari sarapan di Malioboro, oh iya kalau lewat gang di Jogja gaboleh nyalain kendaraan jadi kendaraannya harus dituntun.

Abis kenyang makan pecel pedes padahal gue pesen ga pedes, dan segelas teh anget manis yang kemanisan kita lanjut ke next place, yaitu TAMAN SARI. Kembali bermodal GPS, akhirnya jam 9 kita nyampe ke Taman Sari. Hmm kira2 perjalanan ga sampe 20 menit lah ya pake kendaraan. Kalo jalan kaki bisa sebulan, gadeng hehe. Karena kita dateng pagi, makanya belum terlalu rame banget.

TAMAN SARI WATER CASTLE YOGYAKARTA

Tempatnya emang rada terselubung sih menurut gue. Soalnya gue aja sampe ga engeh gerbang masuknya, dan kita kelewatan gitu. Untuk masuk sini kita Cuma disuruh bayar Rp 5000, pajak bawa kamera Rp2000/kamera, dan parkir motor Rp 2000. Saat masuk sini kita dikasih selembaran gitu tentang Taman Sari-nya. FYI, Taman Sari ini luas banget ternyata dan lokasinya mencar2. Gw saranin kalian pake tour guide dari awal kalo gamau nyasar seperti kita. Karena hampir sejam lebih kita muter2 nyari “Masjid Bawah Tanahnya” a.k.a tangga yang hits di instagram itu, alhasil kita tanya2 warga dan muter2 kampung itu. Capek. Banget. Panas. Dan YOU KNOW, ternyata lokasinya deket parkiran motor gue. Oke, gue ga akan menjabarkannya karena rumit banget. Lu harus pergi ke sana dulu biar tau. Dan setelah nyasar, muter2, kepanasan.. tangganya ngantri orang foto. Dan antriannya banyak banget. Oke, fine. Mood foto gue ilang. Males juga sih foto terus backgroundnya banyak orang nungguin gitu.

WISATA ALAM KALIBIRU

Jam 12.00 kita lanjut ke tempat selanjutnya Kalibiru. Menurut GPS sih perjalanan sejam setengah. Tapi karena kita nyasar,hujan gede banget, sinyal ilang2an, kadang belokannya kelewat dan harus puter balik. Ya alhasil, sampe di Kalibiru jam 2an (lupa). Kita udah sampe pos bawahnya, dan ditawari jeep seharga 40ribu/orang. Karena katanya jalan kesana nanjak banget, aspalnya licin, letter S, ya gitu deh. Dan disana juga kalo mau foto ngantri banget, dan gue liat parkirannya lumayan penuh. Ya lu bayangin aja satu orang foto 15 menit, dikali berapa orang. Dan kalibiru ini tutup jam 5. Seharusnya emang kesini dari pagi. Karena bermasalah dengan waktu, akhirnya kita batalkan untuk ke Kalibiru (padahal udah nyampe pos paling bawahnya). Kita langsung ke tempat selanjutnya yaitu PANTAI PARANGTERITIS.

Jam 15.30 kita langsung berangkat ke PANTAI PARANGTERITIS. Kita melewati nggak tau jalan apa, pokoknya dari GPS wkwk. Dan pemandangannya indah banget, kanan kiri kita bakal liat sawah, gunung, pedesaan. Ah I wish could look this everyday deh pokoknya. Jauh dari perkotaan. Jalannya lengang banget.

PANTAI PARANGTERITIS

Jam 17.00 kita sampe di pantai Parangteritis ~

Pas kita kesana sepi banget. Tapi gapake banget juga sih. Ombaknya gede banget, pantainya panjang, bersih gada sampah, banyak delman (?), banyak payung, banyak pasirnya, yaiyalah. Untuk masuk parangteritis, kalian akan dimintai uang 4ribu per orang dan parkir di parangteritisnya 3ribu per motor.

Emang ya yang namanya pantai tuh terasa banget breathakingnya kalo sepi. Cuma denger suara ombak, angin laut. Ah pengen kesana lagi.

Karena cuacanya emang lagi ga cerah, dapet sunsetnya ga maksimal huhu.

Jam 18.30 kita back to Malioboro.. Saat kita pulang kita ga lewat jalan yang saat berangkat, karena agak serem juga kalo malem kanan kirinya sawah dan sepi hehe.

JALAN-JALAN MALAM DI MALIOBORO

Jam 8 malem kita sampe di losmen dengan basah kuyup. Langsung mandi. Jam 9 lewat kita cari makan malem di Malioboro. Terus kita muter2 Malioboro jalan kaki. Dari awal gue ada target harus nyobain Kopi Joss. Katanya Kopi Joss ini khas Jogja, kopi hitam terus diatasnya ada arangnya. Gue muterin angkringan di Malioboro tapi gada yang jual atau gue emang ga ngeliat ya, tapi akhirnya gue nemu di jalan mau ke Sosrowijayan tapi lewat Jalan Malioboro, namanya “Cafedangan Sosrowijayan”. Tempatnya nyaman banget untuk sebuah angkringan, mas2nya ramah. Dan harga untuk segelas Kopi Joss Cuma Rp 5000. Cuma goceng. Dan untuk wedang jahenya Cuma Rp 6000, rasanya? ENAK BANGET. Jahenya bener2 kerasa. Bukan air selaut jahe sesendok. RECOMMENDED ABIS. Jam setengah 12 malem kita caw ke losmen.

DAY 2 JOGJA (Rabu, 18 Januari 2017)

Jam 9 pagi kita memulai perjalanan dengan tempelan salonpas di badan yang bahkan sama sekali panasnya ga kerasa karena terlalu capek. Butuh koyo cabe sepertinya. Kita melaju motor ke arah Magelang.

PUNTHUK SETUMBU NIRWANA SUNRISE BUKIT MANOREH

Sepanjang perjalanan lancar banget walaupun harus agak “balapan” dengan 2 motor dan 4 cowok yang sepertinya sama kayak kita pelancong juga, soalnya dia buka GPS juga kayak kita wkwk. Dan akhirnya balapan sengit kita berakhir karena dia berenti di Candi Borobudur, dan kita melanjutkan perjalanan ke Punthuk Setumbu. Dari Candi Borobudur ke Punthuk Setumbu ga jauh2 banget, ya kurang lebih 20 menit lah ya lewatin jalan pedesaan gitu dan hmm udaranya adem banget. Tenang aja banyak petunjuk jalan kok yang mengarahkan kita ke Punthuk Setumbu ini.

Jam 10.30 kita sampe di parkiran Punthuk Setumbu. Untuk ke puncak Punthuk Setumbu ini harus trekking menanjak dulu lewat tangga2 kecil gitu sekitar 30 menit, pastikan yang cewek jangan pakai high heels atau wedges haha. Untuk masuk ke Punthuk Setumbu ini dikenai tiket masuk 15ribu (domestic), 30rb (untuk turis), dan parkir motor 3ribu. Oh iya! Usahakan kalo kesini bawa minum yang cukup, karena minum disini terbilang cukup mahal yaitu 2x lipatnya hehe.

GEREJA AYAM BUKIT RHEMA

Nah kalo tadi Punthuk Setumbu adanya di Bukit Manoreh, sekarang Gereja Ayam adanya di Bukit Rhema. Yang pernah nonton AADC 2 pasti tau lokasi ini. Dari Punthuk Setumbu ke Gereja Ayam ga jauh, Cuma 5 menit doang. Nah disini kita mesti trekking lagi. Dan medannya nanjak banget! Tapi jalannya udah diaspal kok.

Jam 14.00 kita sampe di lokasi. Untuk masuk sini kalian mesti bayar tiket masuk 10ribu, terus parkir motornya 3ribu.

Pas udah di pintu masuk gerejanya kalian akan ditanya “Mau ke rumah doa atau ke atas mbak? Kalo rumah doa ada dibawah.” Hmm mungkin dikiranya gue mau ke rumah doanya soalnya orang depan gue gaditanya kek gitu karena dia pake kerudung hehe. “Ke atas mbak”. Dan abis itu kita diminta melihatkan tiket lagi yang kita beli dibawah.

Usahakan datang kesini pagi2, biar ga rebutan pas foto di atasnya. Karena kecil banget tempat diatasnya. Kalo rame mesti gantian. Untungnya pas kita dateng masih sepi. Abis foto2, kita mencoba untuk ke rumah doanya di bagian belakang gereja dan agak ke lorong bawah tanah gitu. Tempatnya kayak kamar2 dan luasnya kecil.

HUTAN PINUS GRENDEN

Jam 15.30 kita melanjutkan perjalananan ke Hutan Pinus. Jangan Tanya perjalanan kesini gimana, kayaknya kita salah waktu datang saat sore hari dan hujan gede. Jalan yang kami lewati penuh kabut, sepi, jalan licin, nanjak dan turunan, daaaan dingin banget. Gw yakin kalo lewat sini pagi atau siang dan cuaca cerah, pasti bakal bagus banget pemandangannya. Hampir mau balik lagi ke Kota Jogja, tapi melihat kita udah setengah perjalanan. Yowes lah lanjut ae. Diselingin cari makan, menerobos hujan, dan nyasar karena salah belok akhirnya kita sampe ke Hutan Pinus Grenden jam 17.00. Dari gerbangnya kita harus naik lagi ke atas, ga trekking kok. Tapi jalannya cukup offroad juga, lewatin batu2 gitu. Huft, bayangin harus lewat jalan gitu dengan motor plus licin banget. Ya kalo cowok yang nyetirnya noprob ya, ini mah kita cewek semua pula wkwk. Oh iya kondisi ban kita juga kempes wkwk butuh tambalan. Dan beruntungnya motor rentalan ini mesinnya tahan banting.

Karena udah lewat jam 5 sore, dan harusnya kawasan wisata ini sudah tutup. Tapi petugas disana memperbolehkan kita masuk, mungkin kasian juga kali ya kita jauh2 dari Jakarta. Pengunjung saat itu Cuma kita berempat doang, dan gerimis, dan dingin sumpah. Mana jaket gue basah kuyup kan ya, padahal udah pake jas hujan. Kita keliling disana ditemenin petugasnya, emang treknya ngeri juga sih kalo kita ber4, licin, dan ada yang ngelewatin tebing gitu. Jangan lupa kasih tips seikhlasnya juga ke tour guide dadakannya hehe..

TERIMAKASIH PAK & BU INDRA

Jam 18.30 kita otw balik ke Kota Jogja, untungnya adek2 petugas ini berbaik hati nunjukin tambal ban disitu. Emang dari awal perjalanan gue ga ngeliat tukang tambal ban, bahkan penjual bensin aja nyaris gada. Nah akhirnya kami diantar ke rumah Pak Indra, sebenernya sih dia udah ga tambal ban lagi kayaknya atau emang udah tutup. Tapi dia berbaik hati buat nambalin ban kita hehe. Dan istrinya baik banget, kita disuruh masuk ke rumahnya dan dikasih teh manis panas hehe. Aduh makasih banget bu. Ternyata masih ada orang sebaik ini. Saya doakan Ibu panjang umur dan lancar rezekinya, semoga ada kesempatan kita ketemu lagi ya Bu.

Jam 19.15 kita otw Jogja. Pulangnya kita memilih jalan lewat daerah Ketep karena katanya lebih rame. Yah pas lewat sih sama aja sepi2 juga. Dan kanan kirinya hutan gitu, jarang ada rumah warga. Kabut juga udah memperpendek jarak penglihatan, sumpah kita pelan banget bawa motornya. Soalnya kalo ngebut takut depannya jurang wkwk. Dan gada sama sekali lampu ataupun pembatas jalan. Yang lewat disitu juga kita doang wkwk. OMG SEREM BANGET POKOKNYA.

Oiyah pas lewat Ketep Pass ada pemandangan indah banget. Kita bisa liat lampu2 kota. Dan akhirnya kita berhenti untuk foto pemandangannya.

TEMPAT TIDUR BUKAN YA?

Dan di losmen, saat gue liat foto2, setelah gue zoom gue bingung kok ada tempat tidur gitu di foto yang gw ambil di Ketep.

Rev konyol deh masa ada orang naro tempat tidur di pinggir jalan|mana?| *gw liatin foto*| Itu kuburan cina pea | Anjir serius lu!! Kok lu ga bilang? | Yah sebenernya gue juga ga sadar, tapi pas udah kita mulai jalan lagi Aul bilang si febbi ama witri sadar kagak sih sebelah dia kuburan cina | Ya lu bukannya teriak rev| Kalo gue bilang nanti lu ama witri gamau nyetir lagi karena takut wkwk.

Eh ternyata Revi bilang itu Kuburan Cina. Gue pengen mati rasanya. Mengingat pas itu gue yang nyetir motor, dan gue memutuskan untuk berenti dan witri yang foto. Aul sama Revi Cuma diem ngikut berenti di belakang motor kita. Dan mereka ga bilang apa2. Gila serem banget sumpah, secara kendaraan dijalan itu Cuma kita doang. Gelap banget. Kabut tebal. Gerimis. Kanan jurang. Kirinya kuburan.

DAY 3 JOGJA (Kamis, 19 Januari 2017)

Pagi-pagi jam 7 tukang rental motor udah ke losmen buat ambil motor. Jam 10an kita otw jalan kaki ke Malioboro untuk beli helo-helo alias oleh-oleh wkwk. Abis beli oleh2, Kita langsung check out dari losmen jam 12 siang, dan langsung naik becak untuk ke tempat Bakpia dan Alun-Alun Kidul Jogja. Cuma bayar 10ribu per becak udah dianterin ke dua tempat itu. Sehabis makan siang dan jalan2 di sekitar alun-alun, jam 15.00 kita langsung ke stasiun Lempuyangan pake GoCar.

Jumat, 20 Januari 2017

Kita sampai dengan selamat di Stasiun Pasar Senen, tepat 1 hari sebelumnya ada berita Pasar Senennya kebakaran. Gue ga inget nyampe di senen jam berapa karena gue ngantuk banget, jadwalnya sih jam 01.48 WIB sampe. Abis itu kita makan sambil nunggu Commuterline pertama jam 6 pagi. Dan gue sampe di rumah jam setengah 10 pagi.

RINCIAN BIAYA TIKET DAN TRANSPORT

Tiket KA Matarmaja (jkt-mlg): Rp 104.000

Tiket KA Malioboro Express (mlg-jgj): Rp 145.000

Tiket KA Gaya Baru Malam (jgj-jkt): Rp 104.000

Commuterline St Tigaraksa-St Senen: Rp 7.000×2

Angkot AL (St Mlg-Term. Landungsari) : Rp 5.000×2

Angkot BL (Term. Landungsari-Term. Batu): Rp 5.000×2

Angkot Batu – Selecta: Rp 6.000×2

Tiket Selecta : Rp 30.000

Penginapan : Rp 100.000/hari x 2 hari

Rental Motor : Rp 70.000/hari x 2 hari

Bensin : Rp 50.000 (kondisional tergantung jarak)

Tiket Taman Sari : Rp 5.000 + Rp. 2.000/kamera + Rp 3.000/mtr

Tiket Parangteritis : Rp 4.000/org + Rp 3.000/mtr

Tiket Punthuk Setumbu : Rp 15.000/org + Rp 3.000/mtr

Tiket Gereja Ayam : Rp 10.000/org + Rp 3.000 /mtr

Tiket Hutan Pinus Grenden : Rp 4.000/org + Rp 2.000/mtr

Tourguide dadakan di Hutan Pinus : Rp 50.000

Becak : Rp 10.000/becak

Total : Rp 748.000 (belum termasuk makan, jajan, oleh2, dan biaya tak terduga)

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s