SEPENGGAL KISAH DI UNTIRTA: ILMU EKONOMI PEMBANGUNAN

Udah ga berasa sekarang gw udah mau semester 4 di jurusan yang gw ga kebayang bakal masuk jurusan ini. Jurusan Ilmu Ekonomi Pembangunan.

IMG_20170725_002005

Febbi Fitriani, seorang mahasiswi Ilmu Ekonomi Pembangunan UNTIRTA yang sedang berusaha mendapat gelar sarjana dalam 4 tahun, karena 3.5 tahun nampaknya sudah sulit.

Di blog sebelumnya, gw juga udah pernah bahas kalo gw adalah anak IPA di SMA. Ya termasuk “murtad” jg gw tiba2 pelajarin ekonomi haha. Disini gw bakal certain gimana rasanya di jurusan ini. Maniskah?pahit?asem?

Sebelum kalian baca sampe akhir, gw mau ngasih tau kalo apapun yang gw tulis disini adalah pure opini gw sebagai mahasiswa yang merasakan langsung kuliah di kampus ini tanpa sebuah paksaan atau unsur promosi apapun. Gw murni hanya untuk share pengalaman gw aja. Untuk setuju atau tidak itu urusan kalian. Mari disini kita belajar saling menghargai sebuah opini.

Dimulai dari hari pertama masuk kuliah.

Dua hari, dua mata kuliah perdana gw sebagai maba gw lewatin secara cuma-cuma. Gw ketiduran dan lupa kalo gw kuliah. Temen sekostan gw jg sama2 ketiduran. Gw inget banget hari pertama masuk kuliah ada mata kuliah jam 7 pagi. Dan gw sama temen sekostan emang kebo banget sih ya L, kita bangun jam setengah 9. Omaygawd, dan disaat gw bangun liat hp. Ada bbm nyokap gw, miscall-an nyokap gw, dan ucapan pagi yg manis dari pacar (sekarang udah mantan).

Yang gw dan temen gw lakukan saat itu adalah menyesal, mengumpat diri sendiri, membanting jam alarm, lalu tidur lagi. Oke bye.

Besoknya : nyaris kayak cerita diatas. Beda kasus, disini gw udah bangun pagi, udah mandi. Tapi disini gw lupa kalo ada mata kuliah jam 9. Gw salah liat jadwal. Gw kira ada matkul jam 1. Dan gw nyalain hp jam 10, ngecek grup kelas dan aahhhhh yasudahlah. Skip matkul hari itu. Gw bolos dengan konyol di dua hari perdana masuk kuliah.

Besoknya lagi : Gw masuk kelas dan gw udah menjamin ga salah kelas dan ga salah jadwal, lalu saat gw masuk kelas teman2 baru gw kayak aneh gitu ngeliat gw. Ya kita emang udah pernah saling tau waktu ospek jurusan, tapi kan itu saat kita pake baju ospek ya dan ada beberapa orang juga yang ga ikut ospek. Dan everything has changed. Yang gw pikirkan adalah mereka mikir “Ini orang salah masuk kelas kali ya, perasaan pas 2 hari kemaren ga ada” atau “Makhluk darimana nih tiba2 masuk”. Paling ada beberapa temen yang emang udah deket dari awal ospek dan udah kenal lumayan sama gw.

Udah mulai perkuliahan aktif..

Tiap hari gw belajar teori ekonomi, entah apapun itu matkul. Pokoknya ekonomi. Yang biasanya gw ngitung kecepatan buah apel jatuh dari pohonnya, sekarang gw mencoba ngitung pajak laba dll. Yang tambah desperate lagi ada matkul pengantar akuntansi. Okelah ya, temen2 gw disini rata2 dulunya ambil jurusan IPS waktu SMAnya, bahkan banyak yang dari SMK jurusan akuntansi, ga sampe 5 orang yang dulunya anak IPA. Dan mereka udah lancar ngitung beginian. Dan gw????? Gw terakhir belajar akuntansi kelas 2 SMP. Huaaaaahhhh L. Itu masih pengantar, tapi gw udah pusing banget.

Gw gamau kalah saing dong ya.. ditambah kelas gw adalah kelas yang lolos dari SBMPTN. Jiwa daya siang mereka emang kuat banget. Gw udah beli bukunya, tapi yagitu deh mending nanya langsung ke orang drpd bacain buku. Kalo ada tugas akun, gw coba minta ajarin ke temen gw yang emang jago akuntasinya. Kalo lagi nunggu dosen, gw tanya ke dia jg. Ampe bosen kayaknya itu orang gw tanya mulu wkwk. Tapi untungnya walau mereka daya saingnya kuat banget, tapi mereka masih berbaik hati ngajarin orang2 yang seperti gw ini kwkw. Selain itu dulu juga gw minta ajarin doi, karena emang dia jago banget akuntasinya. Sampe kayaknya dia kesel soalnya gw ga ngerti2 dan malah becanda wkwk. Terus kadang doi yang ngoreksi kerjaan tugas gw udah bener apa belum. Luv luv deh pokoknya.

Semester 1 lancar, malah gw dapet IP nyaris 4. Huah ga nyangka pokoknya.

Semester 2, 3 lancarrr………

Awal-awal perkuliahan emang gw kaget gitu, belajar ekonomi. Padahal ekspektasi gw belajar politik atauga Hubungan Internasional. Oh iya, ilmu ekonomi pembangunan ini lebih focus ke ekonomi makro ketimbang mikro. Jadi kita bakal pelajarin kayak pengangguran, kemiskinan, pajak, pemerintahan daerah, moneter, saham, indeks pembangunan manusia dsb. Pokoknya ekonomi yang menyangkut hajat orang banyak bahkan nasional. Lebih seru menurut gw ketimbang ekonomi mikro. Kalo mikro lebih ke laba rugi dari penjualan suatu barang. Itu penjelasan singkatnya lah ya, buat lebih detailnya tanya aja ke google, atau baca bukunya aja.

Setelah mau masuk 4 semester, gw berasa nyaman banget di kampus ini karena emang udah ada perkembangan yang cukup signifikan ketimbang gw pas awal masuk, ya walaupun tak ada gading tak retak ya. Dulu nih pas awal maba, gw memandang sebelah mata banget kampus UNTIRTA. Tapi sekarang gw bersyukur masuk sini, gw bisa jadi saksi perkembangan UNTIRTA. Disini organisasi eksternal di kampus terbilang cukup “hidup” apalagi kalo menjelang pemira. Kampus berasa sebuah Negara. Gedung-gedung di UNTIRTA dan fasilitasnya sudah mulai berkembang kea rah yang lebih baik. Disini bisa ketemu orang2 dari berbagai latar belakang, daerah, suku seluruh Indonesia. Malah 2019 atau 2018 ya lupa gw, nanti kita bakal pindah ke kampus Sindangsari daerah Palima arah ke Pandeglang. Diliat dari video rancangannya sih bakal luas dan buagus banget kampusnya (lihat di ig @untirtakita). Ya kita doain aja biar cepet rampung ya..

Gw juga udah nyaman belajar di jurusan gw yang sekarang, walaupun awalnya emang sulit beradaptasi. Dan sekarang gw sama sekali ga merasa salah jurusan seperti pas gw maba. Gw akan mengubah cita2 gw untuk yang semula menjadi diplomat, lalu menjadi ekonom di Bank Indonesia atau Bappenas hahaha doakan ya. Kebayang kan kalo kita menjadi salah satu yang konseptor dari perkembangan suatu daerah atau Negara? hehe

Buat yang mau tau lebih tentang Ilmu Ekonomi Pembangungan UNTIRTA bisa lihat di instagram nya @himepta_untirta . Nah disitu ada contactnya.. Check it out aja ya..

Saran dari gw —sebagai orang yang sudah merasakan di jurusan yang bukan keinginan prioritas—  buat yang bingung milih jurusan :

  1. Cari passion kalian

Seseorang akan melalukan sesuatu secara maksimal kalo emang passionnya.

  1. Seimbangkan sama kemampuan

Jangan maksain pengen masuk kedokteran karena stigma anak kedokteran tuh “keren”, kalo liat darah atau suntikan aja takut. Hmm gw banget.

  1. Jangan bergantung pilihan orang tua atau ikut-ikutan

Karena yang bakal ngejalanin perkuliahan, belajar mata kuliahnya ya kalian bukan orang tua kalian. Kalo emang ortu maksa, ya coba aja dikasih pengertian dulu

  1. Jangan langsung nyerah sama keadaan

Gw ga bisa akuntansi, tapi gw ga langsung nyerah. Gw memanfaatkan kepintaran otak temen2 gw untuk ngajarin gw wkwk

     5. Cari comfort zone di jurusan

Yah misalnya emang suka sama usuatu mata kuliahnya, atau emang punya pacar sejurusan. Bisa juga cari temen2 yang asyik dan yg memotivasi. Atau misalnya hobi basket, nah bisa tuh cari prestasi di basket. Itu bisa bikin semangat.

     6. Tetapkan tujuan di jurusan tsb

Kalo emang tujuan awalnya jadi diplomat, terus malah kejebak di jurusan Ilmu Ekonomi Pembangunan.. Ya belok aja tujuannya jadi kepala Bappenas. Gitu. Ga semua hal bisa dipaksain, tapi bisa diperjuangin.

     7. Pikir ini emang jalan terbaik yang udah Tuhan berikan

     8. Apapun jurusannya, rezeki pasti udah ada yang atur.

Kalo emang udah bener2 gabisa bertahan di jurusan tersebut, berdoa aja kalo lagi nongkrong depan kampus nunggu dosen trs tiba2 ada dosen pembimbing yang ngomong “Selamat ya besok kamu langsung bisa wisuda.”

KESIMPULAN

Kesuksesan seseorang bukan hanya dari almamater, tapi tergantung diri kita masing-masing.

Iklan

LOST IN MALANG AND JOGJAKARTA (PART 2/2)

DAY 1 JOGJA (Selasa, 17 Januari 2017)

HELLOOOO gue harap sebelum baca ini, lu harus baca dulu PART 1 nya ya biar ga bingung. Kalo bingung ya pegangan aja. Pastikan jangan pegangan sama pacar orang.

Jam 03.57 WIB kita sampai di stasiun Tugu Jogjakarta. Kondisi stasiun jam segitu yaitu dingin, sepi, gelap dan mencekam sama kayak kalo ketemu mantan. Lebay ah. Kita buru-buru langsung keluar stasiun. Cari ganjelan perut dulu ke minimarket, eh ternyata minimarket stasiun disini belum tersedia e-money, huft. Sebenarnya kami juga udah janjian sama rental motor untuk mereka mengantar motor ke stasiun Tugu jam setengah 6. Tapi kayaknya gada tanda2 orang rentalnya deh. Padahal, rencananya kita cari penginapan pake motor. Hmm agak kecewa sih, tapi yaudahlah ya.

Lanjut kita harus nyari tempat penginapan dulu. Gw udah cari2 tempat recommended dari website2. Mengapa kita ga reservasi? Karena rata2 di Jogja reservasi hanya untuk hotel, tapi kami akan menginap di hostel atau losmen. Back to the rule of ‘backpackeran’ wkwk. Dan itu banyak di Gang Sosrowijayan. Bermodal GPS, ternyata gang tsb dekat dari stasiun. Dari stasiun kita jalan belok kiri menyusuri jalan pasar kembang, nah nanti disitu ada tulisan gede banget “GANG SOSROWIJAYAN II”. Dan disitu semuanya hostel dan losmen. You can choose whatever you want. Dari depan gang kita udah ketemu bapak2 tukang becak yang nanyain “Mbak mau cari penginapan?” | “Oh iya Pak” | “Mau losmen atau hostel? Kalau losmen 100rb/kamar, kalau hostel 150rb/kamar. Mari saya antar mbak.”, karena kita udah males banget ya pengen cepet2 ke kasur, dan untuk kroscek harga satu per satu losmen/hostel di gang itu udah mager tingkat dewa dan palingan harga ga beda jauh. “Wah losmen aja deh pak”. Mengapa kita milih losmen? Karena yang kita Cuma di penginapan numpang tidur malem sama mandi doang, so jadi ga perlu mewah2 lah ya. Kecuali ya emang mau honeymoon #eak. Abis itu kita langsung diantar ke losmen, “ANDA LOSMEN”, negosiasi dulu sama yang empunya losmen. Opsinya, kalo 1 kamar dengan satu big tempat tidur bisa 4 orang kena 150rb/malam dan nah kalo yang kamar dengan 2 tempat tidur ukuran 1 orang kena 100rb/malam. Karena untuk yang 150rb/malam ga memungkinkan untuk tidurnya, melihat badan kita yang bukan anak paud. Oke kita ambil yang 100rb/malam. Fasilitasnya kipas angin, dan toilet dalam. Gw dan Witri sekamar, Aul bareng Revi.

Jam 06.00 WIB

HAAAAAAAHH.. AKHIRNYA NEMU KASUR. Tulang belakang gue udah berasa bengkok karena posisi tidur di kereta yang berjam-jam. Kita berencana untuk lanjut perjalanan jam 8 pagi. Jadi ada waktu sebentar untuk merasakan gravitasi dari benda yang empuk ini. Uuuuuuuu. Sambil whatsappan sama kang rental motor yang tak kunjung datang. Jam 7, orang rental nelpon dan nyariin alamat kita. Agak kesel sih karena janjiannya jam setengah 6 di depan stasiun tugu, pengen batalin tapi yaudahlahya. Kira2 jam 8an kita lanjut cari sarapan di Malioboro, oh iya kalau lewat gang di Jogja gaboleh nyalain kendaraan jadi kendaraannya harus dituntun.

Abis kenyang makan pecel pedes padahal gue pesen ga pedes, dan segelas teh anget manis yang kemanisan kita lanjut ke next place, yaitu TAMAN SARI. Kembali bermodal GPS, akhirnya jam 9 kita nyampe ke Taman Sari. Hmm kira2 perjalanan ga sampe 20 menit lah ya pake kendaraan. Kalo jalan kaki bisa sebulan, gadeng hehe. Karena kita dateng pagi, makanya belum terlalu rame banget.

TAMAN SARI WATER CASTLE YOGYAKARTA

Tempatnya emang rada terselubung sih menurut gue. Soalnya gue aja sampe ga engeh gerbang masuknya, dan kita kelewatan gitu. Untuk masuk sini kita Cuma disuruh bayar Rp 5000, pajak bawa kamera Rp2000/kamera, dan parkir motor Rp 2000. Saat masuk sini kita dikasih selembaran gitu tentang Taman Sari-nya. FYI, Taman Sari ini luas banget ternyata dan lokasinya mencar2. Gw saranin kalian pake tour guide dari awal kalo gamau nyasar seperti kita. Karena hampir sejam lebih kita muter2 nyari “Masjid Bawah Tanahnya” a.k.a tangga yang hits di instagram itu, alhasil kita tanya2 warga dan muter2 kampung itu. Capek. Banget. Panas. Dan YOU KNOW, ternyata lokasinya deket parkiran motor gue. Oke, gue ga akan menjabarkannya karena rumit banget. Lu harus pergi ke sana dulu biar tau. Dan setelah nyasar, muter2, kepanasan.. tangganya ngantri orang foto. Dan antriannya banyak banget. Oke, fine. Mood foto gue ilang. Males juga sih foto terus backgroundnya banyak orang nungguin gitu.

WISATA ALAM KALIBIRU

Jam 12.00 kita lanjut ke tempat selanjutnya Kalibiru. Menurut GPS sih perjalanan sejam setengah. Tapi karena kita nyasar,hujan gede banget, sinyal ilang2an, kadang belokannya kelewat dan harus puter balik. Ya alhasil, sampe di Kalibiru jam 2an (lupa). Kita udah sampe pos bawahnya, dan ditawari jeep seharga 40ribu/orang. Karena katanya jalan kesana nanjak banget, aspalnya licin, letter S, ya gitu deh. Dan disana juga kalo mau foto ngantri banget, dan gue liat parkirannya lumayan penuh. Ya lu bayangin aja satu orang foto 15 menit, dikali berapa orang. Dan kalibiru ini tutup jam 5. Seharusnya emang kesini dari pagi. Karena bermasalah dengan waktu, akhirnya kita batalkan untuk ke Kalibiru (padahal udah nyampe pos paling bawahnya). Kita langsung ke tempat selanjutnya yaitu PANTAI PARANGTERITIS.

Jam 15.30 kita langsung berangkat ke PANTAI PARANGTERITIS. Kita melewati nggak tau jalan apa, pokoknya dari GPS wkwk. Dan pemandangannya indah banget, kanan kiri kita bakal liat sawah, gunung, pedesaan. Ah I wish could look this everyday deh pokoknya. Jauh dari perkotaan. Jalannya lengang banget.

PANTAI PARANGTERITIS

Jam 17.00 kita sampe di pantai Parangteritis ~

Pas kita kesana sepi banget. Tapi gapake banget juga sih. Ombaknya gede banget, pantainya panjang, bersih gada sampah, banyak delman (?), banyak payung, banyak pasirnya, yaiyalah. Untuk masuk parangteritis, kalian akan dimintai uang 4ribu per orang dan parkir di parangteritisnya 3ribu per motor.

Emang ya yang namanya pantai tuh terasa banget breathakingnya kalo sepi. Cuma denger suara ombak, angin laut. Ah pengen kesana lagi.

Karena cuacanya emang lagi ga cerah, dapet sunsetnya ga maksimal huhu.

Jam 18.30 kita back to Malioboro.. Saat kita pulang kita ga lewat jalan yang saat berangkat, karena agak serem juga kalo malem kanan kirinya sawah dan sepi hehe.

IMG_20170117_174719

JALAN-JALAN MALAM DI MALIOBORO

Jam 8 malem kita sampe di losmen dengan basah kuyup. Langsung mandi. Jam 9 lewat kita cari makan malem di Malioboro.

Terus kita muter2 Malioboro jalan kaki. Dari awal gue ada target harus nyobain Kopi Joss. Katanya Kopi Joss ini khas Jogja, kopi hitam terus diatasnya ada arangnya. Gue muterin angkringan di Malioboro tapi gada yang jual atau gue emang ga ngeliat ya, tapi akhirnya gue nemu di jalan mau ke Sosrowijayan tapi lewat Jalan Malioboro, namanya “Cafedangan Sosrowijayan”. Tempatnya nyaman banget untuk sebuah angkringan, mas2nya ramah. Dan harga untuk segelas Kopi Joss Cuma Rp 5000. Cuma goceng. Dan untuk wedang jahenya Cuma Rp 6000, rasanya? ENAK BANGET. Jahenya bener2 kerasa. Bukan air selaut jahe sesendok. RECOMMENDED ABIS. Jam setengah 12 malem kita caw ke losmen.

DAY 2 JOGJA (Rabu, 18 Januari 2017)

Jam 9 pagi kita memulai perjalanan dengan tempelan salonpas di badan yang bahkan sama sekali panasnya ga kerasa karena terlalu capek. Butuh koyo cabe sepertinya. Kita melaju motor ke arah Magelang.

PUNTHUK SETUMBU NIRWANA SUNRISE BUKIT MANOREH

Sepanjang perjalanan lancar banget walaupun harus agak “balapan” dengan 2 motor dan 4 cowok yang sepertinya sama kayak kita pelancong juga, soalnya dia buka GPS juga kayak kita wkwk. Dan akhirnya balapan sengit kita berakhir karena dia berenti di Candi Borobudur, dan kita melanjutkan perjalanan ke Punthuk Setumbu. Dari Candi Borobudur ke Punthuk Setumbu ga jauh2 banget, ya kurang lebih 20 menit lah ya lewatin jalan pedesaan gitu dan hmm udaranya adem banget. Tenang aja banyak petunjuk jalan kok yang mengarahkan kita ke Punthuk Setumbu ini.

Jam 10.30 kita sampe di parkiran Punthuk Setumbu. Untuk ke puncak Punthuk Setumbu ini harus trekking menanjak dulu lewat tangga2 kecil gitu sekitar 30 menit, pastikan yang cewek jangan pakai high heels atau wedges haha. Untuk masuk ke Punthuk Setumbu ini dikenai tiket masuk 15ribu (domestic), 30rb (untuk turis), dan parkir motor 3ribu. Oh iya! Usahakan kalo kesini bawa minum yang cukup, karena minum disini terbilang cukup mahal yaitu 2x lipatnya hehe.

DSC03378

GEREJA AYAM BUKIT RHEMA

Nah kalo tadi Punthuk Setumbu adanya di Bukit Manoreh, sekarang Gereja Ayam adanya di Bukit Rhema. Yang pernah nonton AADC 2 pasti tau lokasi ini. Dari Punthuk Setumbu ke Gereja Ayam ga jauh, Cuma 5 menit doang. Nah disini kita mesti trekking lagi. Dan medannya nanjak banget! Tapi jalannya udah diaspal kok.

Jam 14.00 kita sampe di lokasi. Untuk masuk sini kalian mesti bayar tiket masuk 10ribu, terus parkir motornya 3ribu.

Pas udah di pintu masuk gerejanya kalian akan ditanya “Mau ke rumah doa atau ke atas mbak? Kalo rumah doa ada dibawah.” Hmm mungkin dikiranya gue mau ke rumah doanya soalnya orang depan gue gaditanya kek gitu karena dia pake kerudung hehe. “Ke atas mbak”. Dan abis itu kita diminta melihatkan tiket lagi yang kita beli dibawah.

Usahakan datang kesini pagi2, biar ga rebutan pas foto di atasnya. Karena kecil banget tempat diatasnya. Kalo rame mesti gantian. Untungnya pas kita dateng masih sepi. Abis foto2, kita mencoba untuk ke rumah doanya di bagian belakang gereja dan agak ke lorong bawah tanah gitu. Tempatnya kayak kamar2 dan luasnya kecil.

DSC03410

HUTAN PINUS GRENDEN

Jam 15.30 kita melanjutkan perjalananan ke Hutan Pinus. Jangan Tanya perjalanan kesini gimana, kayaknya kita salah waktu datang saat sore hari dan hujan gede. Jalan yang kami lewati penuh kabut, sepi, jalan licin, nanjak dan turunan, daaaan dingin banget. Gw yakin kalo lewat sini pagi atau siang dan cuaca cerah, pasti bakal bagus banget pemandangannya. Hampir mau balik lagi ke Kota Jogja, tapi melihat kita udah setengah perjalanan. Yowes lah lanjut ae. Diselingin cari makan, menerobos hujan, dan nyasar karena salah belok akhirnya kita sampe ke Hutan Pinus Grenden jam 17.00. Dari gerbangnya kita harus naik lagi ke atas, ga trekking kok. Tapi jalannya cukup offroad juga, lewatin batu2 gitu. Huft, bayangin harus lewat jalan gitu dengan motor plus licin banget. Ya kalo cowok yang nyetirnya noprob ya, ini mah kita cewek semua pula wkwk. Oh iya kondisi ban kita juga kempes wkwk butuh tambalan. Dan beruntungnya motor rentalan ini mesinnya tahan banting.

Karena udah lewat jam 5 sore, dan harusnya kawasan wisata ini sudah tutup. Tapi petugas disana memperbolehkan kita masuk, mungkin kasian juga kali ya kita jauh2 dari Jakarta. Pengunjung saat itu Cuma kita berempat doang, dan gerimis, dan dingin sumpah. Mana jaket gue basah kuyup kan ya, padahal udah pake jas hujan. Kita keliling disana ditemenin petugasnya, emang treknya ngeri juga sih kalo kita ber4, licin, dan ada yang ngelewatin tebing gitu. Jangan lupa kasih tips seikhlasnya juga ke tour guide dadakannya hehe..

DSC03445IMG_20170118_182717

TERIMAKASIH PAK & BU INDRA

Jam 18.30 kita otw balik ke Kota Jogja, untungnya adek2 petugas ini berbaik hati nunjukin tambal ban disitu. Emang dari awal perjalanan gue ga ngeliat tukang tambal ban, bahkan penjual bensin aja nyaris gada. Nah akhirnya kami diantar ke rumah Pak Indra, sebenernya sih dia udah ga tambal ban lagi kayaknya atau emang udah tutup. Tapi dia berbaik hati buat nambalin ban kita hehe. Dan istrinya baik banget, kita disuruh masuk ke rumahnya dan dikasih teh manis panas hehe. Aduh makasih banget bu. Ternyata masih ada orang sebaik ini. Saya doakan Ibu panjang umur dan lancar rezekinya, semoga ada kesempatan kita ketemu lagi ya Bu.

Jam 19.15 kita otw Jogja. Pulangnya kita memilih jalan lewat daerah Ketep karena katanya lebih rame. Yah pas lewat sih sama aja sepi2 juga. Dan kanan kirinya hutan gitu, jarang ada rumah warga. Kabut juga udah memperpendek jarak penglihatan, sumpah kita pelan banget bawa motornya. Soalnya kalo ngebut takut depannya jurang wkwk. Dan gada sama sekali lampu ataupun pembatas jalan. Yang lewat disitu juga kita doang wkwk. OMG SEREM BANGET POKOKNYA.

Oiyah pas lewat Ketep Pass ada pemandangan indah banget. Kita bisa liat lampu2 kota. Dan akhirnya kita berhenti untuk foto pemandangannya.

TEMPAT TIDUR BUKAN YA?

Dan di losmen, saat gue liat foto2, setelah gue zoom gue bingung kok ada tempat tidur gitu di foto yang gw ambil di Ketep.

Rev konyol deh masa ada orang naro tempat tidur di pinggir jalan|mana?| *gw liatin foto*| Itu kuburan cina pea | Anjir serius lu!! Kok lu ga bilang? | Yah sebenernya gue juga ga sadar, tapi pas udah kita mulai jalan lagi Aul bilang si febbi ama witri sadar kagak sih sebelah dia kuburan cina | Ya lu bukannya teriak rev| Kalo gue bilang nanti lu ama witri gamau nyetir lagi karena takut wkwk.

Eh ternyata Revi bilang itu Kuburan Cina. Gue pengen mati rasanya. Mengingat pas itu gue yang nyetir motor, dan gue memutuskan untuk berenti dan witri yang foto. Aul sama Revi Cuma diem ngikut berenti di belakang motor kita. Dan mereka ga bilang apa2. Gila serem banget sumpah, secara kendaraan dijalan itu Cuma kita doang. Gelap banget. Kabut tebal. Gerimis. Kanan jurang. Kirinya kuburan.

DAY 3 JOGJA (Kamis, 19 Januari 2017)

Pagi-pagi jam 7 tukang rental motor udah ke losmen buat ambil motor. Jam 10an kita otw jalan kaki ke Malioboro untuk beli helo-helo alias oleh-oleh wkwk. Abis beli oleh2, Kita langsung check out dari losmen jam 12 siang, dan langsung naik becak untuk ke tempat Bakpia dan Alun-Alun Kidul Jogja. Cuma bayar 10ribu per becak udah dianterin ke dua tempat itu. Sehabis makan siang dan jalan2 di sekitar alun-alun, jam 15.00 kita langsung ke stasiun Lempuyangan pake GoCar.

Jumat, 20 Januari 2017

Kita sampai dengan selamat di Stasiun Pasar Senen, tepat 1 hari sebelumnya ada berita Pasar Senennya kebakaran. Gue ga inget nyampe di senen jam berapa karena gue ngantuk banget, jadwalnya sih jam 01.48 WIB sampe. Abis itu kita makan sambil nunggu Commuterline pertama jam 6 pagi. Dan gue sampe di rumah jam setengah 10 pagi.

RINCIAN BIAYA TIKET DAN TRANSPORT

Tiket KA Matarmaja (jkt-mlg): Rp 104.000

Tiket KA Malioboro Express (mlg-jgj): Rp 145.000

Tiket KA Gaya Baru Malam (jgj-jkt): Rp 104.000

Commuterline St Tigaraksa-St Senen: Rp 7.000×2

Angkot AL (St Mlg-Term. Landungsari) : Rp 5.000×2

Angkot BL (Term. Landungsari-Term. Batu): Rp 5.000×2

Angkot Batu – Selecta: Rp 6.000×2

Tiket Selecta : Rp 30.000

Penginapan : Rp 100.000/hari x 2 hari

Rental Motor : Rp 70.000/hari x 2 hari

Bensin : Rp 50.000 (kondisional tergantung jarak)

Tiket Taman Sari : Rp 5.000 + Rp. 2.000/kamera + Rp 3.000/mtr

Tiket Parangteritis : Rp 4.000/org + Rp 3.000/mtr

Tiket Punthuk Setumbu : Rp 15.000/org + Rp 3.000/mtr

Tiket Gereja Ayam : Rp 10.000/org + Rp 3.000 /mtr

Tiket Hutan Pinus Grenden : Rp 4.000/org + Rp 2.000/mtr

Tourguide dadakan di Hutan Pinus : Rp 50.000

Becak : Rp 10.000/becak

Total : Rp 748.000 (belum termasuk makan, jajan, oleh2, dan biaya tak terduga)

Ini hasil dokumentasi gw dalam bentuk video singkat : https://www.youtube.com/watch?v=OD3-qWqeVVc&t=1s 🙂

 

LOST IN MALANG AND JOGJAKARTA (PART 1/2)

Hmm udah berapa abad ya gue ga ngepost hehe

Oke kali ini gue bakal nyeritain pengalaman gue, Aul, Revi dan Witri untuk backpackeran.

Berawal dari iseng2 obrolan untuk liburan, tadinya tujuan kita berencana untuk melancong ngisi liburan semester ganjil yaitu cuma ke Jogja terus pulangnya langsung ke Bandung. Mengapa kita pilih Jogja? 1. Waktu tour SMA ga sempet bener2 ngelilingin kota Jogja, Cuma singkat2 doang karena terbatasnya waktu 2. Karena Jogja adalah tempat yang ramah bagi backpacker pemula kayak kita 3. Karena Jogja daerah Istimewa #apasi. Singkat cerita dengan segala pertimbangan yang amat complicated kayak kisah gue ama doi *ups*, akhirnya kita beli tiket kereta ke Malang dan Jogja.

Emang ya bukan cinta sama sekolah doang yang ada ujiannya, mau liburan aja ada ujiannya. Karena kita “backpackeran” yaitu liburan dengan budget seminimal mungkin, ditambah kita harus menerapkan disiplin ilmu sebagai mahasiswi ekonomi #eak, so kita mencari tiket kereta ekonomi yang paling paling murah (Udah ekonomi + paling murah pula wkwk). Tapi baru beli tiket aja udah dikasih cobaan L dimulai dari tiket murah yang kehabisan (mungkin gara-gara emang bertepatan hari liburnya mahasiswa, jadi banyak yang pulang kampung #sotoy), reschedule karena kehabisan tiket di hari yang kita udah rencanain, sampe susah ngumpul karena kita bentrok UAS, keuangan kita mengalami defisit *maklum mahasiswa :D*, sampe Revi yang nyaris gagal ikut karena kampusnya ubah jadwal libur. Dan niat beli tiket paling murah seharga 74ribu, alhasil Cuma kebagian tiket murah tapi gapake “paling”. Setelah atur jadwal, atur keuangan, reservasi transport sama penginapan buat disana.. maka inilah perjalanan kita *drumrolls*……………..

Foto keberangkatan di Stasiun Tigaraksa

Foto keberangkatan di Stasiun Tigaraksa

Tiket kereta api ke Malang

Tiket kereta api ke Malang

Minggu, 15 Januari 2017

Kita berangkat dari stasiun Tigaraksa (11.00 WIB –ngaret sejam dari jadwal perencanaan kita) menuju Stasiun Senen dengan bawaannya udah kayak mau ngerantau. Belum nyampe Jogja aja badan udah encok L. Nyampe Stasiun Senen (13.30 WIB). Karena stasiun udah kayak bandara sekarang, maka harus check in dulu minimal 30 menit sebelumnya. Sambil nunggu kereta, kita makan siang dulu di ruang tunggu selatan stasiun takut tepar di jalan. Tut.. tut.. tut.. naik kereta api..tapi ga ke Bandung Surabaya~.. Malang we are comingggggg!! (15.15 WIB).

Narsis dulu di kereta

Narsis dulu di kereta

Sepanjang perjalanan kita ngobrolin dan ngelakuin apa aja, bahkan bisa dibilang kita paling berisik di gerbong wkwk mulai dari drama Korea, ngobrolin Cho Jeung Seok yang mau nikah sama Gummy *ini yang gue ga terima sumpah*, sampe ngedebatin kenapa kereta kita di Karawang terus karena pemandangannya sawah mulu (padahal bukan Karawang doang yang punya sawah wkwk). Oh iya, yang paling gue ga demen adalah toiletnya, asli annoying dan bau banget. Tapi maklum sih Ekonomi bro. Yang nyebelin juga yaitu saat kereta kita harus berenti dulu dan kadang lumayan lama karena ada kereta exsekutif dan bisnis yang mau lewat. Gw yakin pasti ada penumpang kereta kapitalis yang ngomong “HEY YOU KAUM MARJINAL GUE DULUAN YAAAA” dari balik jendela saat ngelewatin kereta gue , sabar ini adalah ujian.

Oh iya, disini juga kita punya kenalan baru namanya Pak Jatmiko, orangnya asik banget, baik.. dan perkenalan kita berawal dari cari tempat duduk. Beliau turun di Stasiun Blitar, dan kita lupa foto bareng haha. Eits, tenang tapi Pak Jatmiko ada kok di video kita *hmm video apa tuh.

Dan gue acungin dua jempol buat yang bisa tidur nyenyak di kereta, karena kita berempat Cuma tidur2 ayam doang. Dan gue gatau kalo ga bawa headset bakal jadi gimana. Terimakasih headset.

Senin, 16 Januari 2017

Finally, Kita sampai di Stasiun Malang Kota Baru jam 08.00 (Ngaret 5 menit dari jadwal kereta). Sampe di Malang kita langsung cari toilet buat bersih muka dan badan yang udah mulai ga karuan.

Tiba di Stasiun  Baru Kota Malang

Tiba di Stasiun Baru Kota Malang

Karena kita Cuma sehari doang di Malang, maka jam 09.30 WIB kita langsung ke tempat pertama yaitu “KAMPUNG WARNA-WARNI JODIPAN”. Berdasar dari blog-blog dari gugel, katanya kampung tersebut letaknya ga jauh2 banget, Cuma jalan ke arah kiri dari stasiun Kota Baru Malang atau bisa naik angkot AMD bayar 4000. Ada angkot yang nawarin 10 ribu buat ke Jodipan, tapi kita lebih memilih jalan #awewestrong. Setelah jalan dan tanya2 ternyata emang ga jauh2 banget, tapi tetap capek sih karena emang tas kita berat banget. Buat yang mau ke Jodipan dari stasiun Kota Baru Malang, kalian Cuma harus keluar dari stasiun #yaiyalah, ambil arah kiri, ada pertigaan kalian lurus aja (kalau ke kanan ke arah jalan Gajahmada), terus ada perempatan lalu belok kanan. Dan disitu ada jembatan, dibawahnya ada sungai Brantas, dibawah jembatan itu ada kampung 3D dan kampung Warna- Warni Jodipan. Kampung tersebut dipisahkan oleh sungai Brantas. Dan gue sarankan kalian jangan langsung terjun dari atas jembatan untuk kesana, karena kalian harus jalan lurus terus nanti setelah jembatan ada gerbangnya untuk ke kampung tersebut. Tapi karena meminimalisir waktu, kami memutuskan untuk terjun #gadenghehe, jadi kami hanya ke kampung Warna-Warni Jodipan.

 

Foto di jembatan Jodipan

Foto di jembatan Jodipan

Wefie dulu

Wefie dulu

Dan untuk masuk KWJ, kami tidak membayar uang sepeser pun, gue gatau kalo dihari libur dimintai apa ga. Pas masuk KWJ, siapkan senyuman termanis kalian untuk menyapa warga-warga disana ya..

Sudah puas berswafoto di KWJ, kami melanjutkan ke tempat selanjutnya yaitu Taman Selecta Batu. Untuk ke kawasan Batu kami harus naik angkot 3x dari stasiun Kota Baru Malang, karena angkot yang menuju terminal Landungsari ga lewat di depan Jodipan, maka kita balik lagi ke depan stasiun. Omaygawd ini capek banget. Kalo gue udah lumayan agak terbiasa dengan trekking dan bawa beban berat kalo mendaki gunung, nah temen2 gue kan yang lain gak terbiasa dan gue merasa kasian tapi gabisa bantu apa2, Cuma bisa bilang “bentar lagi kok gaes” persis kayak ketemu pendaki di gunung, bilang “5 menit lagi puncak” tapi ternyata 2 jam baru keliatan puncaknya. HEHE WHITE LIES YA. AH YA I HATE LIAR BTW.

Di depan stasiun kita ditawari naik angkot untuk langsung ke Taman Selecta Batu dengan bayar 30ribu. Meskipun enak sih gausah ganti-ganti angkot, tapi back to the rule ya use minimalist budget. Dan kami juga udah searching dari blog-blog sebelum berangkat, kalo tarifnya untuk kesana ga sampai 30ribu, bahkan ga sampai 60ribu kalo bolak-balik. Jadi, buat yang mau traveling/backpackeran jangan sampai tertipu tukang angkot hehe, harus cari tau dulu tarif normalnya berapa. Untuk rincian biaya, nanti gue jabarin diakhir blog ini ya.

Sepanjang perjalanan ke Batu kita disuguhkan pemandangan yang indah dan bersih banget, dari awal sampe Malang gue jarang banget liat sampah dipinggir jalan. Bahkan nyaris ga pernah. Disini juga udaranya segar banget. Kira-kira 1,5 jam perjalanan dari stasiun ke kawasan Batu. Untungnya hari itu bukan weekend jadi ga ada macet.

Sekitar jam 11.30 WIB kita sampai di TAMAN SELECTA BATU. Dan di hari itu Taman Selecta ini sama sekali ga overcrowded, jadi berasa taman milik kita deh haha.Untung ada mba-mba kasir yang bersedia dititipkan ransel kita di pos satpam. Jadi kita ga perlu berat-berat deh Huhhhhh.

Sepi banget kan..

Sepi banget kan..

Tiket Masuk Taman Selecta

Tiket Masuk Taman Selecta

Untuk masuk sini harus bayar 30ribu perorang. Gue ga inget kalo bawa kendaraan harus bayar berapa. Oiyah, makasih juga mbak2 anonim udah ngizinin kita makan pop mie di pos satpam karena hujan cyin, kita udah kayak orang butiran debu yang tersesat dan tak tahu arah jalan pulang, haha bakal terkenang banget.

Sialnya ga lama sehabis kita foto-foto, malah turun hujan. Untung kita udah persiapkan semuanya, termasuk payung. Jadi gausah sewa payung lagi deh. Gara-gara hujan, bunga- bunga jadi rusak gitu kena air hujan huhu. Tapi at least ga mengurangi keindahan sihhh buat foto foto2 hehe. Pokoknya, buat yang mau “inhale-exhale” udara yang seger banget di Malang, silahkan datang aja ke kawasan Batu ini.

Jam 15.00 WIB kita balik lagi ke stasiun Kota Baru Malang, pake angkot rute yang sama. Jam 17.00 WIB kita sampai di depan stasiun Kota Baru Malang, karena jadwal kereta kita jam 8 malam, akhirnya kita nongki2 dulu di taman depan stasiun sambil ngisi perut. Disana kami beli Jasuke (5rb), dan sempol yang kita liat rame banget pembelinya. Hmm jasuke sih udah banyak ya di Tangerang juga, tapi kalo Sempol nih gue baru tau. Jadi sempol ini daging ayam yang udah dihaluskan gitu terus ditusuk, terus pake saos. Dan hanya dengan 5 ribu rupiah kita bisa dapet `10 tusuk.

Ngantri beli Jasuke

Ngantri beli Jasuke

Sempol khas Malang

Sempol khas Malang

Jam 18.30 WIB kita check in dulu ke stasiun, dan jam 20.15 WIB kereta kita berangkat ke Jogja. OH IYA, dan saat kita dapet tempat duduk, kita kaget ternyata kita belakang2an duduknya. Pfffttt.. telitilah kode tempat duduk sebelum beli tiket. Kereta kali ini lebih bagus, lebih lega, colokannya lebih bagus juga dari pada kereta awal Jakarta-Malang yang kita naikin sebelumnya, karena emang lebih mahal. Hmm, duit tau kualitas sih emang. Tapi apalah arti kenyamanan ini tapi kita malah kehilangan kebersamaan karena duduk belakang2an 😥

Mau tau kemana aja dan ngapain aja kita di Jogja? Tunggu petualangan kita di PART KE 2 ya…

Gue mau bobo siang dulu ya, Bye. Hoams..