LOST IN MALANG AND JOGJAKARTA (PART 1/2)

Hmm udah berapa abad ya gue ga ngepost hehe

Oke kali ini gue bakal nyeritain pengalaman gue, Aul, Revi dan Witri untuk backpackeran.

Berawal dari iseng2 obrolan untuk liburan, tadinya tujuan kita berencana untuk melancong ngisi liburan semester ganjil yaitu cuma ke Jogja terus pulangnya langsung ke Bandung. Mengapa kita pilih Jogja? 1. Waktu tour SMA ga sempet bener2 ngelilingin kota Jogja, Cuma singkat2 doang karena terbatasnya waktu 2. Karena Jogja adalah tempat yang ramah bagi backpacker pemula kayak kita 3. Karena Jogja daerah Istimewa #apasi. Singkat cerita dengan segala pertimbangan yang amat complicated kayak kisah gue ama doi *ups*, akhirnya kita beli tiket kereta ke Malang dan Jogja.

Emang ya bukan cinta sama sekolah doang yang ada ujiannya, mau liburan aja ada ujiannya. Karena kita “backpackeran” yaitu liburan dengan budget seminimal mungkin, ditambah kita harus menerapkan disiplin ilmu sebagai mahasiswi ekonomi #eak, so kita mencari tiket kereta ekonomi yang paling paling murah (Udah ekonomi + paling murah pula wkwk). Tapi baru beli tiket aja udah dikasih cobaan L dimulai dari tiket murah yang kehabisan (mungkin gara-gara emang bertepatan hari liburnya mahasiswa, jadi banyak yang pulang kampung #sotoy), reschedule karena kehabisan tiket di hari yang kita udah rencanain, sampe susah ngumpul karena kita bentrok UAS, keuangan kita mengalami defisit *maklum mahasiswa :D*, sampe Revi yang nyaris gagal ikut karena kampusnya ubah jadwal libur. Dan niat beli tiket paling murah seharga 74ribu, alhasil Cuma kebagian tiket murah tapi gapake “paling”. Setelah atur jadwal, atur keuangan, reservasi transport sama penginapan buat disana.. maka inilah perjalanan kita *drumrolls*……………..

Foto keberangkatan di Stasiun Tigaraksa

Foto keberangkatan di Stasiun Tigaraksa

Tiket kereta api ke Malang

Tiket kereta api ke Malang

Minggu, 15 Januari 2017

Kita berangkat dari stasiun Tigaraksa (11.00 WIB –ngaret sejam dari jadwal perencanaan kita) menuju Stasiun Senen dengan bawaannya udah kayak mau ngerantau. Belum nyampe Jogja aja badan udah encok L. Nyampe Stasiun Senen (13.30 WIB). Karena stasiun udah kayak bandara sekarang, maka harus check in dulu minimal 30 menit sebelumnya. Sambil nunggu kereta, kita makan siang dulu di ruang tunggu selatan stasiun takut tepar di jalan. Tut.. tut.. tut.. naik kereta api..tapi ga ke Bandung Surabaya~.. Malang we are comingggggg!! (15.15 WIB).

Narsis dulu di kereta

Narsis dulu di kereta

Sepanjang perjalanan kita ngobrolin dan ngelakuin apa aja, bahkan bisa dibilang kita paling berisik di gerbong wkwk mulai dari drama Korea, ngobrolin Cho Jeung Seok yang mau nikah sama Gummy *ini yang gue ga terima sumpah*, sampe ngedebatin kenapa kereta kita di Karawang terus karena pemandangannya sawah mulu (padahal bukan Karawang doang yang punya sawah wkwk). Oh iya, yang paling gue ga demen adalah toiletnya, asli annoying dan bau banget. Tapi maklum sih Ekonomi bro. Yang nyebelin juga yaitu saat kereta kita harus berenti dulu dan kadang lumayan lama karena ada kereta exsekutif dan bisnis yang mau lewat. Gw yakin pasti ada penumpang kereta kapitalis yang ngomong “HEY YOU KAUM MARJINAL GUE DULUAN YAAAA” dari balik jendela saat ngelewatin kereta gue , sabar ini adalah ujian.

Oh iya, disini juga kita punya kenalan baru namanya Pak Jatmiko, orangnya asik banget, baik.. dan perkenalan kita berawal dari cari tempat duduk. Beliau turun di Stasiun Blitar, dan kita lupa foto bareng haha. Eits, tenang tapi Pak Jatmiko ada kok di video kita *hmm video apa tuh.

Dan gue acungin dua jempol buat yang bisa tidur nyenyak di kereta, karena kita berempat Cuma tidur2 ayam doang. Dan gue gatau kalo ga bawa headset bakal jadi gimana. Terimakasih headset.

Senin, 16 Januari 2017

Finally, Kita sampai di Stasiun Malang Kota Baru jam 08.00 (Ngaret 5 menit dari jadwal kereta). Sampe di Malang kita langsung cari toilet buat bersih muka dan badan yang udah mulai ga karuan.

Tiba di Stasiun  Baru Kota Malang

Tiba di Stasiun Baru Kota Malang

Karena kita Cuma sehari doang di Malang, maka jam 09.30 WIB kita langsung ke tempat pertama yaitu “KAMPUNG WARNA-WARNI JODIPAN”. Berdasar dari blog-blog dari gugel, katanya kampung tersebut letaknya ga jauh2 banget, Cuma jalan ke arah kiri dari stasiun Kota Baru Malang atau bisa naik angkot AMD bayar 4000. Ada angkot yang nawarin 10 ribu buat ke Jodipan, tapi kita lebih memilih jalan #awewestrong. Setelah jalan dan tanya2 ternyata emang ga jauh2 banget, tapi tetap capek sih karena emang tas kita berat banget. Buat yang mau ke Jodipan dari stasiun Kota Baru Malang, kalian Cuma harus keluar dari stasiun #yaiyalah, ambil arah kiri, ada pertigaan kalian lurus aja (kalau ke kanan ke arah jalan Gajahmada), terus ada perempatan lalu belok kanan. Dan disitu ada jembatan, dibawahnya ada sungai Brantas, dibawah jembatan itu ada kampung 3D dan kampung Warna- Warni Jodipan. Kampung tersebut dipisahkan oleh sungai Brantas. Dan gue sarankan kalian jangan langsung terjun dari atas jembatan untuk kesana, karena kalian harus jalan lurus terus nanti setelah jembatan ada gerbangnya untuk ke kampung tersebut. Tapi karena meminimalisir waktu, kami memutuskan untuk terjun #gadenghehe, jadi kami hanya ke kampung Warna-Warni Jodipan.

 

Foto di jembatan Jodipan

Foto di jembatan Jodipan

Wefie dulu

Wefie dulu

Dan untuk masuk KWJ, kami tidak membayar uang sepeser pun, gue gatau kalo dihari libur dimintai apa ga. Pas masuk KWJ, siapkan senyuman termanis kalian untuk menyapa warga-warga disana ya..

Sudah puas berswafoto di KWJ, kami melanjutkan ke tempat selanjutnya yaitu Taman Selecta Batu. Untuk ke kawasan Batu kami harus naik angkot 3x dari stasiun Kota Baru Malang, karena angkot yang menuju terminal Landungsari ga lewat di depan Jodipan, maka kita balik lagi ke depan stasiun. Omaygawd ini capek banget. Kalo gue udah lumayan agak terbiasa dengan trekking dan bawa beban berat kalo mendaki gunung, nah temen2 gue kan yang lain gak terbiasa dan gue merasa kasian tapi gabisa bantu apa2, Cuma bisa bilang “bentar lagi kok gaes” persis kayak ketemu pendaki di gunung, bilang “5 menit lagi puncak” tapi ternyata 2 jam baru keliatan puncaknya. HEHE WHITE LIES YA. AH YA I HATE LIAR BTW.

Di depan stasiun kita ditawari naik angkot untuk langsung ke Taman Selecta Batu dengan bayar 30ribu. Meskipun enak sih gausah ganti-ganti angkot, tapi back to the rule ya use minimalist budget. Dan kami juga udah searching dari blog-blog sebelum berangkat, kalo tarifnya untuk kesana ga sampai 30ribu, bahkan ga sampai 60ribu kalo bolak-balik. Jadi, buat yang mau traveling/backpackeran jangan sampai tertipu tukang angkot hehe, harus cari tau dulu tarif normalnya berapa. Untuk rincian biaya, nanti gue jabarin diakhir blog ini ya.

Sepanjang perjalanan ke Batu kita disuguhkan pemandangan yang indah dan bersih banget, dari awal sampe Malang gue jarang banget liat sampah dipinggir jalan. Bahkan nyaris ga pernah. Disini juga udaranya segar banget. Kira-kira 1,5 jam perjalanan dari stasiun ke kawasan Batu. Untungnya hari itu bukan weekend jadi ga ada macet.

Sekitar jam 11.30 WIB kita sampai di TAMAN SELECTA BATU. Dan di hari itu Taman Selecta ini sama sekali ga overcrowded, jadi berasa taman milik kita deh haha.Untung ada mba-mba kasir yang bersedia dititipkan ransel kita di pos satpam. Jadi kita ga perlu berat-berat deh Huhhhhh.

Sepi banget kan..

Sepi banget kan..

Tiket Masuk Taman Selecta

Tiket Masuk Taman Selecta

Untuk masuk sini harus bayar 30ribu perorang. Gue ga inget kalo bawa kendaraan harus bayar berapa. Oiyah, makasih juga mbak2 anonim udah ngizinin kita makan pop mie di pos satpam karena hujan cyin, kita udah kayak orang butiran debu yang tersesat dan tak tahu arah jalan pulang, haha bakal terkenang banget.

Sialnya ga lama sehabis kita foto-foto, malah turun hujan. Untung kita udah persiapkan semuanya, termasuk payung. Jadi gausah sewa payung lagi deh. Gara-gara hujan, bunga- bunga jadi rusak gitu kena air hujan huhu. Tapi at least ga mengurangi keindahan sihhh buat foto foto2 hehe. Pokoknya, buat yang mau “inhale-exhale” udara yang seger banget di Malang, silahkan datang aja ke kawasan Batu ini.

Jam 15.00 WIB kita balik lagi ke stasiun Kota Baru Malang, pake angkot rute yang sama. Jam 17.00 WIB kita sampai di depan stasiun Kota Baru Malang, karena jadwal kereta kita jam 8 malam, akhirnya kita nongki2 dulu di taman depan stasiun sambil ngisi perut. Disana kami beli Jasuke (5rb), dan sempol yang kita liat rame banget pembelinya. Hmm jasuke sih udah banyak ya di Tangerang juga, tapi kalo Sempol nih gue baru tau. Jadi sempol ini daging ayam yang udah dihaluskan gitu terus ditusuk, terus pake saos. Dan hanya dengan 5 ribu rupiah kita bisa dapet `10 tusuk.

Ngantri beli Jasuke

Ngantri beli Jasuke

Sempol khas Malang

Sempol khas Malang

Jam 18.30 WIB kita check in dulu ke stasiun, dan jam 20.15 WIB kereta kita berangkat ke Jogja. OH IYA, dan saat kita dapet tempat duduk, kita kaget ternyata kita belakang2an duduknya. Pfffttt.. telitilah kode tempat duduk sebelum beli tiket. Kereta kali ini lebih bagus, lebih lega, colokannya lebih bagus juga dari pada kereta awal Jakarta-Malang yang kita naikin sebelumnya, karena emang lebih mahal. Hmm, duit tau kualitas sih emang. Tapi apalah arti kenyamanan ini tapi kita malah kehilangan kebersamaan karena duduk belakang2an 😥

Mau tau kemana aja dan ngapain aja kita di Jogja? Tunggu petualangan kita di PART KE 2 ya…

Gue mau bobo siang dulu ya, Bye. Hoams..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s