SEPENGGAL KISAH DI UNTIRTA: ILMU EKONOMI PEMBANGUNAN

SEPENGGAL KISAH DI UNTIRTA: ILMU EKONOMI PEMBANGUNAN

Udah ga berasa sekarang gw udah mau semester 4 di jurusan yang gw ga kebayang bakal masuk jurusan ini. Jurusan Ilmu Ekonomi Pembangunan. Di blog sebelumnya, gw juga udah pernah bahas kalo gw adalah anak IPA di SMA. Ya termasuk “murtad” jg gw tiba2 pelajarin ekonomi haha. Disini gw bakal certain gimana rasanya di jurusan ini. Maniskah?pahit?asem?

Sebelum kalian baca sampe akhir, gw mau ngasih tau kalo apapun yang gw tulis disini adalah pure opini gw sebagai mahasiswa yang merasakan langsung kuliah di kampus ini tanpa sebuah paksaan atau unsur promosi apapun. Gw murni hanya untuk share pengalaman gw aja. Untuk setuju atau tidak itu urusan kalian. Mari disini kita belajar saling menghargai sebuah opini J

Dimulai dari hari pertama masuk kuliah.

Dua hari, dua mata kuliah perdana gw sebagai maba gw lewatin secara cuma-cuma. Gw ketiduran dan lupa kalo gw kuliah. Temen sekostan gw jg sama2 ketiduran. Gw inget banget hari pertama masuk kuliah ada mata kuliah jam 7 pagi. Dan gw sama temen sekostan emang kebo banget sih ya L, kita bangun jam setengah 9. Omaygawd, dan disaat gw bangun liat hp. Ada bbm nyokap gw, miscall-an nyokap gw, dan ucapan pagi yg manis dari pacar (sekarang udah mantan).

Yang gw dan temen gw lakukan saat itu adalah menyesal, mengumpat diri sendiri, membanting jam alarm, lalu tidur lagi. Oke bye.

Besoknya : nyaris kayak cerita diatas. Beda kasus, disini gw udah bangun pagi, udah mandi. Tapi disini gw lupa kalo ada mata kuliah jam 9. Gw salah liat jadwal. Gw kira ada matkul jam 1. Dan gw nyalain hp jam 10, ngecek grup kelas dan aahhhhh yasudahlah. Skip matkul hari itu. Gw bolos dengan konyol di dua hari perdana masuk kuliah.

Besoknya lagi : Gw masuk kelas dan gw udah menjamin ga salah kelas dan ga salah jadwal, lalu saat gw masuk kelas teman2 baru gw kayak aneh gitu ngeliat gw. Ya kita emang udah pernah saling tau waktu ospek jurusan, tapi kan itu saat kita pake baju ospek ya dan ada beberapa orang juga yang ga ikut ospek. Dan everything has changed. Yang gw pikirkan adalah mereka mikir “Ini orang salah masuk kelas kali ya, perasaan pas 2 hari kemaren ga ada” atau “Makhluk darimana nih tiba2 masuk”. Paling ada beberapa temen yang emang udah deket dari awal ospek dan udah kenal lumayan sama gw.

Udah mulai perkuliahan aktif..

Tiap hari gw belajar teori ekonomi, entah apapun itu matkul. Pokoknya ekonomi. Yang biasanya gw ngitung kecepatan buah apel jatuh dari pohonnya, sekarang gw mencoba ngitung pajak laba dll. Yang tambah desperate lagi ada matkul pengantar akuntansi. Okelah ya, temen2 gw disini rata2 dulunya ambil jurusan IPS waktu SMAnya, bahkan banyak yang dari SMK jurusan akuntansi, ga sampe 5 orang yang dulunya anak IPA. Dan mereka udah lancar ngitung beginian. Dan gw????? Gw terakhir belajar akuntansi kelas 2 SMP. Huaaaaahhhh L. Itu masih pengantar, tapi gw udah pusing banget.

Gw gamau kalah saing dong ya.. ditambah kelas gw adalah kelas yang lolos dari SBMPTN. Jiwa daya siang mereka emang kuat banget. Gw udah beli bukunya, tapi yagitu deh mending nanya langsung ke orang drpd bacain buku. Kalo ada tugas akun, gw coba minta ajarin ke temen gw yang emang jago akuntasinya. Kalo lagi nunggu dosen, gw tanya ke dia jg. Ampe bosen kayaknya itu orang gw tanya mulu wkwk. Tapi untungnya walau mereka daya saingnya kuat banget, tapi mereka masih berbaik hati ngajarin orang2 yang seperti gw ini kwkw. Selain itu dulu juga gw minta ajarin doi, karena emang dia jago banget akuntasinya. Sampe kayaknya dia kesel soalnya gw ga ngerti2 dan malah becanda wkwk. Terus kadang doi yang ngoreksi kerjaan tugas gw udah bener apa belum. Luv luv deh pokoknya.

Semester 1 lancar, malah gw dapet IP nyaris 4. Huah ga nyangka pokoknya.

Semester 2, 3 lancarrr………

Awal-awal perkuliahan emang gw kaget gitu, belajar ekonomi. Padahal ekspektasi gw belajar politik atauga Hubungan Internasional. Oh iya, ilmu ekonomi pembangunan ini lebih focus ke ekonomi makro ketimbang mikro. Jadi kita bakal pelajarin kayak pengangguran, kemiskinan, pajak, pemerintahan daerah, moneter, saham, indeks pembangunan manusia dsb. Pokoknya ekonomi yang menyangkut hajat orang banyak bahkan nasional. Lebih seru menurut gw ketimbang ekonomi mikro. Kalo mikro lebih ke laba rugi dari penjualan suatu barang. Itu penjelasan singkatnya lah ya, buat lebih detailnya tanya aja ke google, atau baca bukunya aja.

Setelah mau masuk 4 semester, gw berasa nyaman banget di kampus ini karena emang udah ada perkembangan yang cukup signifikan ketimbang gw pas awal masuk, ya walaupun tak ada gading tak retak ya. Dulu nih pas awal maba, gw memandang sebelah mata banget kampus UNTIRTA. Tapi sekarang gw bersyukur masuk sini, gw bisa jadi saksi perkembangan UNTIRTA. Disini organisasi eksternal di kampus terbilang cukup “hidup” apalagi kalo menjelang pemira. Kampus berasa sebuah Negara. Gedung-gedung di UNTIRTA dan fasilitasnya sudah mulai berkembang kea rah yang lebih baik. Disini bisa ketemu orang2 dari berbagai latar belakang, daerah, suku seluruh Indonesia. Malah 2019 atau 2018 ya lupa gw, nanti kita bakal pindah ke kampus Sindangsari daerah Palima arah ke Pandeglang. Diliat dari video rancangannya sih bakal luas dan buagus banget kampusnya (lihat di ig @untirtakita). Ya kita doain aja biar cepet rampung ya..

Gw juga udah nyaman belajar di jurusan gw yang sekarang, walaupun awalnya emang sulit beradaptasi. Dan sekarang gw sama sekali ga merasa salah jurusan seperti pas gw maba. Gw akan mengubah cita2 gw untuk yang semula menjadi diplomat, lalu menjadi ekonom di Bank Indonesia atau Bappenas hahaha. Kebayang kan kalo kita menjadi salah satu yang konseptor dari perkembangan suatu daerah atau Negara? hehe

Buat yang mau tau lebih tentang Ilmu Ekonomi Pembangungan UNTIRTA bisa lihat di instagram nya @himepta_untirta . Nah disitu ada contactnya.. Check it out aja ya..

Saran gw buat yang bingung milih jurusan

  1. Cari passion kalian

Seseorang akan melalukan sesuatu secara maksimal kalo emang passionnya.

  1. Seimbangkan sama kemampuan

Jangan maksain pengen masuk kedokteran karena stigma anak kedokteran tuh “keren”, kalo liat darah atau suntikan aja takut. Hmm gw banget.

  1. Jangan bergantung pilihan orang tua atau ikut-ikutan

Karena yang bakal ngejalanin perkuliahan, belajar mata kuliahnya ya kalian bukan orang tua kalian. Kalo emang ortu maksa, ya coba aja dikasih pengertian dulu.

  1. Kalo masih bingung, pegangan aja. Kalo kalian jomblo dan gada yang mesti dipegang, berarti kalian ngenes.

Saran kalo terjebak dalam sebuah jurusan : Mau pindah tanggung, ga pindah nyiksa.

  1. Jangan langsung nyerah sama keadaan

Gw ga bisa akuntansi, tapi gw ga langsung nyerah. Gw memanfaatkan kepintaran otak temen2 gw untuk ngajarin gw wkwk

  1. Cari comfort zone di jurusan

Yah misalnya emang suka sama suatu mata kuliahnya, atau emang punya pacar sejurusan. Bisa juga cari temen2 yang asyik dan yg memotivasi. Atau misalnya hobi basket, nah bisa tuh cari prestasi di basket. Itu bisa bikin semangat.

  1. Tetapkan tujuan di jurusan tsb

Kalo emang tujuan awalnya jadi diplomat, terus malah kejebak di jurusan Ilmu Ekonomi Pembangunan.. Ya belok aja tujuannya jadi kepala Bappenas. Gitu. Ga semua hal bisa dipaksain, tapi bisa diperjuangin.

  1. Pikir ini emang jalan terbaik yang udah Tuhan berikan
  2. Apapun jurusannya, rezeki pasti udah ada yang atur.

Kalo emang udah bener2 gabisa bertahan di jurusan tersebut, berdoa aja kalo lagi nongkrong depan kampus nunggu dosen trs tiba2 ada dosen pembimbing yang ngomong “Selamat ya besok kamu langsung bisa wisuda.”

Tapi kalo saran terjebak nostalgia: Mau pindah hati susah, ga pindah hati tersiksa, gw gabisa kasih. Soalnya gw aja gatau gimana saranin diri sendiri,apalagi kalo ngasih saran.

KESIMPULAN

Kesuksesan seseorang bukan hanya dari almamater, tapi tergantung diri kita masing-masing.

PERJUANGAN MASUK PTN : LOLOS SBMPTN DAN SIMAK UI 2015

Buat adik-adik kelas 12 yang lagi bingung tentang perkuliahan, bingung milih jurusan apa, bingung milih kampus mana.. I FEEL YOU BROO!! Haha setahun lalu(2014-2015) gw ngerasain itu semua. Dan akhirnya gw memilih untuk nulis blog ini buat share gimana perjuangan gw dulu sewaktu kelas 12. Gw nulis blog ini murni untuk share sedikit kehidupan gw, yang semoga InsyaAllah bisa memotivasi buat yg baca 🙂

Singkat cerita diawal semester ganjil kelas 12, gw udah punya pilihan yang matang untuk jurusan dan target univ yang akan gw pilih sewaktu penyeleksian PTN (SNMPTN, SBMPTN, Jalur Mandiri). Gw udah cari info jurusan, kampus, passing grade, merenungi bakat gw dibidang apa (dan fix bakat gw bukan di kedokteran atau jadi guru) dan dari kecil emg gw gapernah punya cita2 jadi dokter atau guru wkwk, gw lebih suka hal2 yang menyangkut hubungan banyak orang, gw milih jurusan ga asal pilih, dan   sampe blog2 orang yang lolos PTN gw baca biar gw termotivasi.  Di bulan November 2014 gw udah beli buku Tips Lolos SBMPTN jalur SOSHUM. Resolusi tahun 2015 gw tulis “LOLOS HI UI” DAN “LOLOS PTN”. Dan gw harus gapai itu. Ya setidaknya kalo gw ga lolos HI UI, ya gw lolos PTN. Karena emang gw sadar untuk masuk HI UI itu ga mudah. Oke next, kita lanjut cerita…

Jalur Beasiswa Full Universitas Gunadarma : Di sekolah gw udah langganan banget sama Beasiswa Full Universitas Gunadarma, dan waktu tahun gw system dari pihak sekolah hanya memperbolehkan siswa yang masuk peringkat 5 besar di kelas yang bisa apply beasiswa, dan akan diseleksi lagi oleh sekolah dan pihak UG. Pilihan jurusannya ada 6 : Teknik Sipil (S2) – ini harus laki-laki, Ilmu Komunikasi (S1), Ilmu Komputer (D3), Kebidanan (D3), Manajemen Pemasaran (D3), Manajemen keuangan (D3). Gw excited dan Alhamdulillah gw masuk 5 besar dan gw ga akan menyia2kan kesempatan buat apply beasiswanya. Yaiyalah ya!! Siapa juga yang gamau untuk kuliah gratis sampe S1 haha. Gw milih studi Ilmu Komunikasi – S1. Berhari2 gw siapin berkas. Emang bener banget yang namanya apply beasiswa hal yang paling menguji itu disaat ngumpulin berkas huhu. Alhamdulillah lagi gw lolos tahap pertama penyeleksian di sekolah. Kalo ga salah ada 11 orang yg lolos dan akan diseleksi dari pihak UG-nya. Untuk Ilmu Komunikasi, yang lolos gw dan sahabat gw Agi. Gw sama Agi udh bersahabat dari SD kelas 1, kita udah ngebayangin kalo kuliah bakal bareng lagi. Kita bakal ngekos brg, nugas bareng, seru2an bareng. Tapi “katanya” setiap jurusan hanya diambil satu orang dan poin nilai gw dibawah Agi tipis hiks hiks. Disitu gw pesimis. Tapi apapun yg terjadi gw udah berkomitmen untuk menerima dengan ikhlas. Hari pengumuman tiba, Agi lolos beasiswa UG dan gw gagal. Sedih? BANGETTTTTTTTTT.  Secara gw udah excited banget, nyokap bokap gw juga. Pas gw kasih tau nyokap kalo gw ga lolos, nyokap gw keliatan kecewa tapi nyokap tetep ngasih semangat ke gw kalo rezeki udah ada yang ngatur. Tapi akhirnya gw berpikir “ya emang bukan rezeki gw untuk dapet beasiswa UG, gw percaya Allah ngasih jalan terbaik”. Gw tetap berbesar hati, dan kasih support ke sahabat gw Agi. Gw bangga punya sahabat yang bisa lolos beasiswa. Lumayan gw punya temen yang ngekos di Depok, jadi gw bisa main wkwk.

Di SNMPTN gw memilih : 1. Hubungan Internasional – UI ; 2. Ilmu Politik – UI. Gw sadar pilihan gw ini berat banget haha, karena gw adalah anak IPA dan jurusan yang gw pilih adalah jurusan soshum. Lintas jurusan. Gw ga berharap besar di SNMPTN. Di hari pengumuman SNMPTN, gw malah ngerayain birthday party temen gw Yohana, dan disana gw buka web SNMPTN berjamaah sama temen2 gw. Dan kita semua yang ada disitu gagal SNMPTN wkwk. Kita have fun aja deh haha. Lumayan kecewa gagal di SNMPTN.. yang itu artinya gw harus belajar untuk SBMPTN dan SIMAK UI. Gw udah gagal dua kali, beasiswa full UG dan SNMPTN. Tapi gw percaya, “Masih ada jalan menuju Roma” dan positif thinking Allah masih pengen liat usaha gw untuk masuk PTN. Positif thinking.

Lanjut SBMPTN.. di SBMPTN gw memilih : 1. Hubungan Internasional –  UI ; 2. Hubungan Internasional – UIN Jakarta ; 3. Ilmu Ekonomi Pembangunan – UNTIRTA. Buku SBMPTN yang tebelnya pake banget udah gw pelajarin nyicil dari Desember (Liburan semester ganjil gw memilih belajar, karena gw sadar gw lintas jurusan haha). Badan gw sampe kurus banget gara2 belajar mulu, belajar TO, belajar UN, belajar SBMPTN, Les. Nyokap ngomel2 gara2 gw belajar mulu sampe lupa makan wkwk (Jomblo juga jadi gada yang ingetin makan wkwk #baper). Oh iya, gw memilih untuk ga ikut bimbel persiapan UN ataupun masuk PTN ditempat2 bimbel karena gw gasuka belajar terkekang jadwal dan formal. Gw lebih nyaman belajar dirumah sambil ngemil, sambil bolak balik nonton tv haha. Gw malah ikut les bahasa inggris TOEFL haha. Selain belajar, gw juga ngikutin nasihat guru BP  untuk sering sholat tahajud, dhuha, puasa senin kamis, sedekah.. disitu gw berdoa biar masuk PTN. Gw inget banget tanggal 9 Juni 2015 gw test SBMPTN di Kampus Raharja Tangerang. Sampe ada istilahnya “Pejuang tanggal 9 Juni” haha. Saat gw dateng pagi2 ke tempat test SBMPTN gw berpikir “OH INI TOH SAINGAN GW” banyak banget wkwk, disitu banyak yang masih nyempetin belajar, baca2 lembar soal yang dari tempat bimbel, sedangkan gw Cuma bawa papan, kartu nama, mukena sama tempat pensil wkwk. Tapi gw dari 2 hari sebelum test udah gamau megang buku sama sekali, gw milih untuk nyantai ketimbang stress mikirin soal yg keluar nanti. Soal yang keluar jenisnya sama kayak yang gw pelajarin di buku, tapi beda kalimat aja.. ada yang susah banget juga haha. Bismillah.. gw optimis di SBMPTN. Tapi tanggal 14 Juni gw mesti berjuang lagi di SIMAK UI.

Lanjut lagi ke SIMAK UI 2015, Gw belajar soal2 simak UI dari website, tapi sedihnya gada kunci jawabannya hiks hiks. Entah konyol banget gw, gw tiba2 kepikiran buat beli buku SIMAK UI. Akhirnya pulang test SBMPTN gw ke Gramedia Mall Bale Kota Tangerang buat nyari buku SIMAK UI dan untungnya masih ada walaupun kayaknya sisa karena udah gada bungkus plastiknya gitu wkwk. Waktu itu harganya Rp 99.900. Dengan waktu yang tersisa (3 hari), gw pelajarin buku SIMAK UI yang gilak tebel banget vroh!. Berat badan gw turun drastic gara2 belajar mulu, bokap nyokap gw ngomel2 mulu karena gw belajar tapi gamikirin makan wkwk. Tapi kadang juga gw males belajar, hilang semangat.. tapi gw ngebaca lagi blog orang2 yang lolos SBMPTN dan SIMAK UI, dan terbukti ampuh meningkatkan kadar semangat gw lagi hehe. Di SIMAK UI gw memilih 4 pilihan (Daftar SIMAK UI 300ribu) : 1. Hubungan Internasional ; 2. Manajemen ; 3. Vokasi Pariwisata ; 4. Sastra Inggris. Gw dapet lokasi test di SMAN 1 Tangerang. Gw ngeyel abis tetep milih HI UI dari SNMPTN, SBMPTN sampe SIMAK sebagai pilihan pertama.

HARI PENGUMUMAN. Tepat sebulan setelah test SBMPTN, tanggal 9 Juli tiba lah hari yang ditunggu2. Kalo ga salah pengumuman mulai dari jam 14.00. Dari pagi gw deg2an banget, pikiran gw kemana2 “gimana kalo gw ga lolos?” “gimana kalo gw ga lolos SBMPTN dan SIMAK UI” “Gw harus kuliah di PTN”. Sebetulnya gw udah daftar 1 perguruan tinggi swasta sebagai cadangan kalo gw ga lolos SBMPTN dan SIMAK, tapi ntah kenapa hati gw milih gw harus di PTN. Abis isya, gw akhirnya memberanikan diri untuk buka website SBMPTN karena temen2 gw udah pada bbm, line, sms dari siang nanyain gw lolos apa gak, tapi gada satupun yg gw bales. Sekeluarga udah ngumpul di kamar gw buat buka website, gw deg2an, gw gamau ngecewain ortu gw, gw gamau bikin nyokap sedih karena  gw gagal lagi. BISMILLAH… DAN AKHIRNYA……. “FEBBI FITRIANI ANDA DINYATAKAN LULUS PADA SELEKSI SBMPTN 2015”. Entah kenapa Gw sedih.. gw nangis.. gw kecewa banget.. gw lolos di pilihan ketiga – EKONOMI PEMBANGUNAN UNTIRTA. Gw sedih banget ga lolos di HI UI (Untuk kedua kalinya). Gw desperate. Gw kesel. Gw sempet berpikir buat ikutan lagi SBMPTN tahun depan. Bokap nyokap gw mencoba nyemangatin gw kalo masih ada pengumuman SIMAK UI, padahal gw tau mereka kecewa. Nyokap nyadarin gw kalo gw harus tetap bersyukur, karena disana masih banyak ribuan peserta SBMPTN yang belum beruntung lolos seleksi. Gw mencoba ikhlas..

LULUS SBMPTN

Tepat sebulan juga, tanggal 14 Juli.Karena sebelumnya di twitter @SIMAK_UI pengumuman tanggal 27 Juli makanya gw tenang2 aja.. tapi temen gw bbm “Feb lo lolos UI ga?”, gw bingung banget “loh emangnya udah ada pengumuman?”. Gw langsung buka twitter, dan bener aja udah ada ppengumuman dimajuin jadi tanggal 14 Juli. Gw langsung manggil nyokap ngasih tau kalo SIMAK UI udah pengumuman, karena bokap belum pulang kerja. Entah kenapa gw pesimis, karena gw sadar diluar sana mungkin banyak yang lebih rajin belajarnya ketimbang gw, banyak yg lebih berjuang ketimbang gw untuk masuk UI. Gw beranikan diri untuk  buka website resmi SIMAK UI. DAAAAAAAAAAAANNN “SELAMAT ANDA DITERIMA SEBAGAI MAHASIWA UNIVERSITAS INDONESIA.”

LULUS UI

Pengumuman kelulusan SIMAK UI 2015

Gw nangis lagi, bingung antara seneng atau sedih. Gw gagal untuk lolos di HI UI (untuk ketiga kalinya). Gw lolos SIMAK UI di pilihan ketiga yaitu Vokasi Pariwisata.

Gw bingung banget milih S1 EKONOMI PEMBANGUNAN UNTIRTA atau D3 VOKASI PARIWISATA UI. Gw akhirnya sholat istikharah, biar Allah nunjukin yang mana yang gw harus pilih. Gw mengikhlaskan hati gw. Gw percaya Allah tahu yang terbaik buat gw. Kadang hal yang menurut kita baik belum tentu baik menurut Allah, begitu sebaliknya. Nyokap bokap membebaskan gw untuk milih yang mana.

Besoknya gw mantap untuk memilih EKONOMI PEMBANGUNAN UNTIRTA, dengan segala pertimbangan dan Allah menunjukan hati gw untuk memilih. Dan sekarang gw udah mau masuk semester 2, gw malah nyaman banget di jurusan dan kampus gw yang sekarang ini. Gw bisa seenaknya mau pulang ke Tangerang, karena emg Cuma butuh satu jam aja dari UNTIRTA ke rumah gw lewat tol. Gw ngebayangin kalo gw kuliah di depok, gw gabakal sesuka hati untuk pulang ke rumah, karena untuk ke UI gw menghabiskan waktu nyaris 3 jam pake kereta. Dulu gw berpikir untuk SBMPTN lagi, tapi niat itu gw urungkan hehe. Gw belajar bersyukur, dan percaya ini jalan terbaik yang dikasih Allah.

Berikut tips dari gw buat berjuang di SBMPTN dan SIMAK UI :

  1. Yakini bahwa semua jurusan yang kalian pilih sesuai passion dan hati kalian.

Jangan memilih jurusan Cuma karena gengsi, jacket syndrome apalagi karena disuruh orang tua. Karena yang akan ngejalanin kuliah itu kalian, bukan orang tua. Kalian berhak memilih.

  1. Jangan miskin informasi.

Cari info sebanyak mungkin di google, tentang jurusan, kampus, jalur masuk PTN, kehidupan kampus, mata kuliah apa yang dipelajari. Manfaatkan kuota sebaik mungkin wkwk.

  1. Tetapkan motivator.

Dulu gw bikin tulisan di cermin lemari “Bermimpilah maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu. –Andrea Hirata”. Jadi setiap gw ngaca, gw bakal termotivasi untuk berani bermimpi. Mimpi buat untuk masuk HI UI, lolos SBMPTN, lolos SIMAK UI. Dan kadang gw buka2 website orang yang lolos SBMPTN dan SIMAK UI kalo gw lagi males belajar hehe dan ampuh buat bikin w semangat lagi.

4. Usaha 

Usaha tergantung kalian. Bisa ikut bimbel, kalo gamau ikut bimbel ya setidaknya ada usaha beli buku terus pelajarin sampe paham. Oh iya, kalo emang ada rezeki gw saranin jangan pinjem buku karena buku yang kalian beli bisa jadi kenangan tersendiri buat kalian hehe.

  1. Ikhlas dan berdoa.

Jangan terlalu ambisius. Karena kalo gagal bisa2 kita ngedown banget. Boleh berharap tinggi tapi harus ikhlas juga. Berpikir, “Semua yang terjadi pasti yang terbaik.”

Berdoa. Buat yang muslim, bisa memperbanyak sholat tahajjud, dhuha, puasa senin kamis, sedekah. Jangan lupa minta restu dari orang tua.

  1. Jangan pantang menyerah.

Gw gagal di beasiswa full UG, SNMPTN, tapi gw terus berjuang di SBMPTN dan SIMAK UI. Kuncinya jangan menyerah.

7. Bersyukur

Bersyukur dengan hasil yang diperoleh. Dengan bersyukur kita lebih menikmati apapun yang kita dapat.