SEPENGGAL KISAH DI UNTIRTA: ILMU EKONOMI PEMBANGUNAN

Udah ga berasa sekarang gw udah mau semester 4 di jurusan yang gw ga kebayang bakal masuk jurusan ini. Jurusan Ilmu Ekonomi Pembangunan.

IMG_20170725_002005

Febbi Fitriani, seorang mahasiswi Ilmu Ekonomi Pembangunan UNTIRTA yang sedang berusaha mendapat gelar sarjana dalam 4 tahun, karena 3.5 tahun nampaknya sudah sulit.

Di blog sebelumnya, gw juga udah pernah bahas kalo gw adalah anak IPA di SMA. Ya termasuk “murtad” jg gw tiba2 pelajarin ekonomi haha. Disini gw bakal certain gimana rasanya di jurusan ini. Maniskah?pahit?asem?

Sebelum kalian baca sampe akhir, gw mau ngasih tau kalo apapun yang gw tulis disini adalah pure opini gw sebagai mahasiswa yang merasakan langsung kuliah di kampus ini tanpa sebuah paksaan atau unsur promosi apapun. Gw murni hanya untuk share pengalaman gw aja. Untuk setuju atau tidak itu urusan kalian. Mari disini kita belajar saling menghargai sebuah opini.

Dimulai dari hari pertama masuk kuliah.

Dua hari, dua mata kuliah perdana gw sebagai maba gw lewatin secara cuma-cuma. Gw ketiduran dan lupa kalo gw kuliah. Temen sekostan gw jg sama2 ketiduran. Gw inget banget hari pertama masuk kuliah ada mata kuliah jam 7 pagi. Dan gw sama temen sekostan emang kebo banget sih ya L, kita bangun jam setengah 9. Omaygawd, dan disaat gw bangun liat hp. Ada bbm nyokap gw, miscall-an nyokap gw, dan ucapan pagi yg manis dari pacar (sekarang udah mantan).

Yang gw dan temen gw lakukan saat itu adalah menyesal, mengumpat diri sendiri, membanting jam alarm, lalu tidur lagi. Oke bye.

Besoknya : nyaris kayak cerita diatas. Beda kasus, disini gw udah bangun pagi, udah mandi. Tapi disini gw lupa kalo ada mata kuliah jam 9. Gw salah liat jadwal. Gw kira ada matkul jam 1. Dan gw nyalain hp jam 10, ngecek grup kelas dan aahhhhh yasudahlah. Skip matkul hari itu. Gw bolos dengan konyol di dua hari perdana masuk kuliah.

Besoknya lagi : Gw masuk kelas dan gw udah menjamin ga salah kelas dan ga salah jadwal, lalu saat gw masuk kelas teman2 baru gw kayak aneh gitu ngeliat gw. Ya kita emang udah pernah saling tau waktu ospek jurusan, tapi kan itu saat kita pake baju ospek ya dan ada beberapa orang juga yang ga ikut ospek. Dan everything has changed. Yang gw pikirkan adalah mereka mikir “Ini orang salah masuk kelas kali ya, perasaan pas 2 hari kemaren ga ada” atau “Makhluk darimana nih tiba2 masuk”. Paling ada beberapa temen yang emang udah deket dari awal ospek dan udah kenal lumayan sama gw.

Udah mulai perkuliahan aktif..

Tiap hari gw belajar teori ekonomi, entah apapun itu matkul. Pokoknya ekonomi. Yang biasanya gw ngitung kecepatan buah apel jatuh dari pohonnya, sekarang gw mencoba ngitung pajak laba dll. Yang tambah desperate lagi ada matkul pengantar akuntansi. Okelah ya, temen2 gw disini rata2 dulunya ambil jurusan IPS waktu SMAnya, bahkan banyak yang dari SMK jurusan akuntansi, ga sampe 5 orang yang dulunya anak IPA. Dan mereka udah lancar ngitung beginian. Dan gw????? Gw terakhir belajar akuntansi kelas 2 SMP. Huaaaaahhhh L. Itu masih pengantar, tapi gw udah pusing banget.

Gw gamau kalah saing dong ya.. ditambah kelas gw adalah kelas yang lolos dari SBMPTN. Jiwa daya siang mereka emang kuat banget. Gw udah beli bukunya, tapi yagitu deh mending nanya langsung ke orang drpd bacain buku. Kalo ada tugas akun, gw coba minta ajarin ke temen gw yang emang jago akuntasinya. Kalo lagi nunggu dosen, gw tanya ke dia jg. Ampe bosen kayaknya itu orang gw tanya mulu wkwk. Tapi untungnya walau mereka daya saingnya kuat banget, tapi mereka masih berbaik hati ngajarin orang2 yang seperti gw ini kwkw. Selain itu dulu juga gw minta ajarin doi, karena emang dia jago banget akuntasinya. Sampe kayaknya dia kesel soalnya gw ga ngerti2 dan malah becanda wkwk. Terus kadang doi yang ngoreksi kerjaan tugas gw udah bener apa belum. Luv luv deh pokoknya.

Semester 1 lancar, malah gw dapet IP nyaris 4. Huah ga nyangka pokoknya.

Semester 2, 3 lancarrr………

Awal-awal perkuliahan emang gw kaget gitu, belajar ekonomi. Padahal ekspektasi gw belajar politik atauga Hubungan Internasional. Oh iya, ilmu ekonomi pembangunan ini lebih focus ke ekonomi makro ketimbang mikro. Jadi kita bakal pelajarin kayak pengangguran, kemiskinan, pajak, pemerintahan daerah, moneter, saham, indeks pembangunan manusia dsb. Pokoknya ekonomi yang menyangkut hajat orang banyak bahkan nasional. Lebih seru menurut gw ketimbang ekonomi mikro. Kalo mikro lebih ke laba rugi dari penjualan suatu barang. Itu penjelasan singkatnya lah ya, buat lebih detailnya tanya aja ke google, atau baca bukunya aja.

Setelah mau masuk 4 semester, gw berasa nyaman banget di kampus ini karena emang udah ada perkembangan yang cukup signifikan ketimbang gw pas awal masuk, ya walaupun tak ada gading tak retak ya. Dulu nih pas awal maba, gw memandang sebelah mata banget kampus UNTIRTA. Tapi sekarang gw bersyukur masuk sini, gw bisa jadi saksi perkembangan UNTIRTA. Disini organisasi eksternal di kampus terbilang cukup “hidup” apalagi kalo menjelang pemira. Kampus berasa sebuah Negara. Gedung-gedung di UNTIRTA dan fasilitasnya sudah mulai berkembang kea rah yang lebih baik. Disini bisa ketemu orang2 dari berbagai latar belakang, daerah, suku seluruh Indonesia. Malah 2019 atau 2018 ya lupa gw, nanti kita bakal pindah ke kampus Sindangsari daerah Palima arah ke Pandeglang. Diliat dari video rancangannya sih bakal luas dan buagus banget kampusnya (lihat di ig @untirtakita). Ya kita doain aja biar cepet rampung ya..

Gw juga udah nyaman belajar di jurusan gw yang sekarang, walaupun awalnya emang sulit beradaptasi. Dan sekarang gw sama sekali ga merasa salah jurusan seperti pas gw maba. Gw akan mengubah cita2 gw untuk yang semula menjadi diplomat, lalu menjadi ekonom di Bank Indonesia atau Bappenas hahaha doakan ya. Kebayang kan kalo kita menjadi salah satu yang konseptor dari perkembangan suatu daerah atau Negara? hehe

Buat yang mau tau lebih tentang Ilmu Ekonomi Pembangungan UNTIRTA bisa lihat di instagram nya @himepta_untirta . Nah disitu ada contactnya.. Check it out aja ya..

Saran dari gw —sebagai orang yang sudah merasakan di jurusan yang bukan keinginan prioritas—  buat yang bingung milih jurusan :

  1. Cari passion kalian

Seseorang akan melalukan sesuatu secara maksimal kalo emang passionnya.

  1. Seimbangkan sama kemampuan

Jangan maksain pengen masuk kedokteran karena stigma anak kedokteran tuh “keren”, kalo liat darah atau suntikan aja takut. Hmm gw banget.

  1. Jangan bergantung pilihan orang tua atau ikut-ikutan

Karena yang bakal ngejalanin perkuliahan, belajar mata kuliahnya ya kalian bukan orang tua kalian. Kalo emang ortu maksa, ya coba aja dikasih pengertian dulu

  1. Jangan langsung nyerah sama keadaan

Gw ga bisa akuntansi, tapi gw ga langsung nyerah. Gw memanfaatkan kepintaran otak temen2 gw untuk ngajarin gw wkwk

     5. Cari comfort zone di jurusan

Yah misalnya emang suka sama usuatu mata kuliahnya, atau emang punya pacar sejurusan. Bisa juga cari temen2 yang asyik dan yg memotivasi. Atau misalnya hobi basket, nah bisa tuh cari prestasi di basket. Itu bisa bikin semangat.

     6. Tetapkan tujuan di jurusan tsb

Kalo emang tujuan awalnya jadi diplomat, terus malah kejebak di jurusan Ilmu Ekonomi Pembangunan.. Ya belok aja tujuannya jadi kepala Bappenas. Gitu. Ga semua hal bisa dipaksain, tapi bisa diperjuangin.

     7. Pikir ini emang jalan terbaik yang udah Tuhan berikan

     8. Apapun jurusannya, rezeki pasti udah ada yang atur.

Kalo emang udah bener2 gabisa bertahan di jurusan tersebut, berdoa aja kalo lagi nongkrong depan kampus nunggu dosen trs tiba2 ada dosen pembimbing yang ngomong “Selamat ya besok kamu langsung bisa wisuda.”

KESIMPULAN

Kesuksesan seseorang bukan hanya dari almamater, tapi tergantung diri kita masing-masing.