JALAN – JALAN DADAKAN KE GUNUNG PINANG

Kamis, 23 Februari 2017

Minggu pertama masuk perkuliahan.

Hari ini mata kuliah cuma satu doang. Ekonometrika.

Karena masih minggu pertama, dosen pun Cuma ngasih pengantar sama pengenalan mata kuliah aja.

Kelar kelas jam 08.30.

Gabut mau ngapain lagi. Ke kosan males. Mau numpang AC ke Mall belum buka.

Akhirnya nyari tempat yang bisa kita datengin tapi masih daerah kota Serang.

Daaaan akhirnya ketemu lah Gunung Pinang, lokasinya sih kalo dari google di daerah Kramatwatu. Dulu temen gw Dinda pernah kesana (Kira2 pas SMP katanya), makanya dia tau rutenya. Dan dilihat dari foto2 yang di upload orang2 di instagram sih lumayan yaaa..

Oke, tanpa buang waktu kita langsung menuju kesana~

Nggeeengggg…..

Dari gerbang kampus, kita mengarah ke tol Cilegon – Merak, lalu kira2 15 menit keluar di pintu tol Serang Barat. Dari gerbang tol, kita ambil arah kanan menuju Kopasus. Luruuuussss terus. Jangan tergoda belokan. Kira2 20 menit nanti ada spanduk ini di sebelah kiri jalan. Jangan sampe kelewatan ya..

WP_20170223_09_03_32_Pro

Jam 09.30 kita sampai di parkiran Gunung Pinang.

Untuk masuk sini, kita harus bayar 10 ribu sbg tiket masuk.

wp_20170223_09_05_05_pro.jpgKarena biar ada sensasi naik gunungnya, maka kita parkir mobil dibawah aja. Agak ngeri juga sih kalo liat jalan untuk keatasnya kalo pake mobil. Kalo pake motor sih memungkinkan.

Kita kira dari parkiran cuma trekking sebentar. Eh ternyata jauh bet. But the problem is gada yang dari kita bawa air minum. Semua barang ditinggal di mobil. Karena kita kira ga bakal jauh, dan diatas pasti ada warung.

Trekking ke atas

Tapi realitanya adalah gada warung disepanjang perjalanan. Hanya hutan. Dan kita haus cuy, mana belom sarapan #anakkosproblem.

Untungnya ketemu adek2 pramuka yang lagi jelajah alam gitu, namanya Bagas. Dia baik banget mau ngasih kita minum hehehe

WP_20170223_09_37_38_Pro

Kita trekking sekitar 30 menit (istirahat Cuma 2x), dan kita (kecuali gw) pake flatshoes. Pokoknya kita saltum banget deh, pake kemeja pula wkwk.

Akhirnya kita sampe ke atas dengan terpogoh-pogoh #lebay..

IMG20170223103653

Ada warung satu doang. Dan langsung kita beli minum.

Ga peduli foto2, kita ngaso dulu. Sehabis istirahat, kita lanjut foto2 di spot fotonya. Agak ngantri sih. Tambah siang tambah ngantri.

Tempatnya lumayan bagus. Ketinggiannya 300 meter diatas permukaan laut. Dari spot fotonya kita bisa liat pemandangan kota Cilegon beserta pantai Meraknya. Cukup breathtaking lah ya..

IMG20170223101230

Pas gw tanya ke polisi hutan yang jaga waktu itu, ternyata fasilitas di wisata ini baru dibangun belum ada setahun, ya kira2 6 bulan yang lalu.

Sehabis kita foto2 ada ibu2 tukang warung yang minta duit gtu dengan alibi kalo foto di spot fotonya harus bayar 5rb. Dikiranya kita lagi ngantri foto, padahal kita emang udh foto2. Yaudah kita bilang “Oh gitu ya bu, nanti ya bu.” Ibu2nya langsung pergi lagi ke pengunjung lain.

IMG20170223102934IMG20170223102705

IMG20170223100653

Karena kita males bayar lagi. Dan entahlah itu semacam pungli atau emg resmi. Tapi kita langsung pergi wkwkwk ga menggubris. Untungnya ga dikejar ama ibu2 itu haha.

11.30 : Trekking pulang anehnya berasa lebih cepat. Sampe diparkiran, kita bingung juga kok gada yang mintain duit parkir. Tapi yaudah lah ya.. kita langsung cuss pulang.

Bagi yang mau berkunjung ke wisata ini.

  1. Bawalah tranportasi pribadi kalo nggak mau trekking. Kalo bisa sih bawa motor aja biar keatasnya lebih gampang. Karena parkir diatas lumayan sempit kalo bawa mobil apalagi weekend.
  2. Untung perempuan jangan pake sepatu flatshoes haha
  3. Bawa minum yang banyak. Daripada beli (Aqua = 5rb) #EconomicNeverDie wkwk
  4. Bawa kamera
  5. Sadar diri. Jangan kelamaan selfie di spot fotonya. Kasian yang nunggu haha

 

Biaya :

Tol Serang Timur – Serang Barat = Rp 3.000 x 2

Tiket masuk = Rp 10.000/org

Parkir = beruntung lagi ga ditagihin wkwk

Total biaya = Rp 16.000